Referensi-Akidah-Islam

 

 

www.Muhammad.com

منهج "مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ" صلى الله عليه وآله وسلم

بالإندونيسية والإنجليزية والعربية

 

قال الإمام على بن أبي طالب رضي الله عنه:

"لا خير في عبادة لا علم فيها، ولا خير في علم لا فهم فيه"

وقف لله تعالى لا يباع ولا يشترى

Akidah Ahlu Sunnah Wal Jamaah

(Tahawia)
العقيدة الطحاوية لأهل السنة والجماعة

ترتيب أحمد بن الدرويش ومراجعة الدكتور طه حبيشي

رئيس قسم العقيدة بالأزهر الشريف

وترجمة ستي نضرية ومراجعة جامعة الحميدة

 

خدمة

الحافظ المحدث الطحاوي الشافعي المصري، رحمه الله تعالى، أحمد بن الدرويش،

الدكتور طه حبيشي، آن خديجة (بالإنجليزية)، ستي نضرية، جامعة الحميدة

عني به خادم الحديث أحمد بن الدرويش وورثته

 (مصر - سورابايا)

 

 

 

قال الإمام على بن أبي طالب – الحبيب الثاني - رضي الله عنه:

"لا خير في عبادة لا علم فيها، ولا خير في علم لا فهم فيه" (الطبقات الكبرى للشعراني رحمه الله)

Berkata Imam Ali bin Abi Thalib, semoga Allah meridhoinya: "Tidak ada kebaikan dalam ibadah tanpa pengetahuan dan tidak baik pula dalam pengetahuan tanpa memahaminya

 

 

Akidah Ahlu Sunnah Wal Jamaah (Tahawia)
العقيدة الطحاوية لأهل السنة والجماعة

ترتيب أحمد بن الدرويش ومراجعة الدكتور طه حبيشي رئيس قسم العقيدة بالأزهر الشريف وترجمة ستي نضرية ومراجعة جامعة الحميدة

 

 

 

 

 

 

 

 

 


1.  "هَذا ما رَواهُ (بسنده المتواتر الحافظ الإْمامُ) أَبو جَعْفَرٍ الطَّحاوِيُّ

 

2.  في ذِكْرُ بَيانِ اعْتِقادِ أَهْلِ السُّنَّةِ وَ الجَماعَةِ

 

3.  عَلى مَذهَبِ فُقَهَاءِ المِلَّةِ

 

 

4.  أَبي حَنيفَةَ النُّعْمانِ بْنِ ثابتٍ الكُوفِيِّ

 

5.  وَ أَبي يُوسُفَ يَعْقُوبَ بْنِ إِبْراهيمَ الأَنْصَارِي

6.  وَ أَبي عَبْدِ اللَّهِ مُحَمَّدِ بْنِ الحَسَنِ الشَّيْبانِيِّ رِضْوَانُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ أَجْمَعين

7.  وَ مَا يَعْتَقِدُونَ مِنْ أُصُولِ الدِّينِ وَ يَدِينُونَ بهِ لِرَبَّ العَالَمِينَ

8.  قالَ الإِمامُ (أبو حنيفة النعمان (80 هـ) رحمه الله تعالى)

9.  وَ بهِ قَالَ الإِمامانِ المَذْكُورانِ رَحِمَهُما اللَّهُ تَعالى:

10   نَقُولُ في تَوْحيدِ اللَّهِ مُعْتَقِدينَ - بتَوْفيقِ اللَّهِ تَعالى

 

11   إِنَّ اللَّهَ تَعالى وَاحِدٌ

12   لا شَرِيكَ لَهُ

13   وَ لا شَيْءَ مِثْلُهُ

 

14   وَ لا شَيْءَ يُعْجِزُهُ

15   وَ لا إِلهَ غَيْرُهُ

16   قَدِيْمٌ بلا ابْتِدَاءٍ

17   دَائِمٌ بلا انْتِهَاءٍ

18   لا يَفْنَى وَ لا يَبيدُ

19   وَ لا يَكُونُ إِلا مَا يُرِيدُ

20   لا تَبْلُغُهُ الأَوْهامُ

 

21   وَ لا تُدْرِكُهُ الأَفْهامُ

22   وَ لا تُشْبهُهُ الأَنامُ

23   حَيٌّ لا يَمُوتُ

 

24   قَيُّومٌ لا يَنامُ

25   خَالِقٌ بلا حَاجَةٍ

26   رَازِقٌ لَهُمْ بلا مُؤْنَةٍ

27   مُمِيتٌ بلا مَخَافَةٍ

28   بَاعِثٌ بلا مَشَقَّةٍ

 

29   مَازالَ بصِفَاتِهِ قَدِيماً قَبْلَ خَلْقِهِ

30   لَمْ يَزْدَدْ بكَوْنِهِمْ شَيْئاً لَمْ يَكُنْ قَبْلَهُمْ مِنْ صِفَاتِهِ

31   وَ كَما كَانَ بصِفَاتِهِ أَزَلِيَّاً كَذلِكَ لا يَزَالُ عَلَيْهَا أَبَدِيَّاً

 

32   لَيْسَ مُنْذُ خَلَقَ الخَلْقَ اسْتَفَادَ اسْمَ الخَالِقِ

 

33   وَ لا بإِحْدَاثِهِ البَرِيَّةَ اسْتَفَادَ اسْمَ البارِي

 

34   لَهُ مَعْنى الرُّبوبيَّةِ وَ لا مَرْبوبٌ

 

 

35   وَ مَعْنى الخَالِقِيَّةِ وَ لا مَخْلوقٌ

36   وَ كَمَا أَنَّهُ مُحْيِي المَوْتَى بَعْدَما أَحْيَاهُمْ اسْتَحَقَّ هَذا الاسْمَ قَبْلَ إِحْيائِهِمْ

 

37   كَذلِكَ اسْتَحَقَّ اسْمَ الخَالِقِ قَبْلَ إِنْشَائِهِمْ

38   ذلِكَ بأَنَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

39   وَ كُلُّ شَيْءٍ إِلَيْهِ فَقِيرٌ

40   وَ كُلُّ أَمْرٍ عَلَيْهِ يَسيرٌ

41   لا يَحْتَاجُ إِلَى شَيْءٍ

42   ليْسَ كَمِثلِهِ شَيْءٌ وَ هُوَ السَّمِيعُ البَصِيرُ

43   خَلَقَ الخَلْقَ بعِلْمِهِ

44   وَ قَدَّرَ لَهُمْ أَقْداراً

45   وَ ضَرَبَ لَهُمْ آجالاً

 

46   لَمْ يَخْفَ عَلَيْهِ شَيْءٌ مِنْ أَفْعَالِهِمْ قَبْلَ أَنْ خَلَقَهُمْ

47   وَ عَلِمَ مَا هُمْ عَامِلُونَ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَهُمْ

48   وَ أَمَرَهُمْ بطَاعَتِهِ وَ نَهَاهُمْ عَنْ مَعْصِيَتِهِ

49   وَ كُلُّ شَيْءٍ يَجْرِي بقُدْرَتِهِ وَ مَشِيئَتِهِ

50   وَ مَشِيئَتُهُ تَنْفُذُ

 

51   وَ لا مَشِيئَةَ لِلْعِبَادِ إِلاَّ مَا شَاءَ لَهُمْ

52   فَمَا شَاءَ لَهُمْ كَانَ وَ مَا لَمْ يَشَأْ لَمْ يَكُنْ

53   يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ

 

54   وَ يَعْصِمُ وَ يُعَافِي مَنْ يَشَاءُ فَضْلاً

 

55   وَ يُضِلُّ مَنْ يَشَاءُ وَ يَخْذُلُ وَ يَبْتَلِي عَدْلاً

 

56   وَ هُوَ مُتَعَالٍ عَنِ الأَضْدَّادِ وَ الأَنْدَادِ

57   لا رَادَّ لِقَضَائِهِ

 

58   وَ لا مُعَقِّبَ لِحُكْمِهِ

 

59   وَ لا غَالِبَ لأَمْرِهِ

60   آمَنَّا بِذلِكَ كُلِّهِ

61   وَ أَيْقَنَّا أَنَّ كُلاًّ مِنْ عِنْدِهِ

 

62   وَ إِنَّ مُحَمَّداً - صلى الله عليه وسلم - عَبْدُهُ المُصْطَفَى

 

63   وَ نَبيُّهُ المُجْتَبَى

64   وَ رَسُولُهُ المُرْتَضَى

65   خَاتِمُ الأَنْبيَاءِ

66   وَ إِمَامُ الأَتْقِياءِ

67   وَ سَيِّدُ المُرْسَلِينَ

68   وَ حَبيبُ رَبِّ العَالَمِينَ

69   وَ كُلُّ دَعْوَةِ نُبُوَّةٍ بَعْدَ نُبُوَّتِهِ فَغَيٌّ وَ هَوَى

70   وَ هُوَ المَبْعُوثُ إِلى عَامَّةِ الجِنِّ وَ كَافَّةِ الوَرَى

71   المَبْعُوثِ بالحَقِّ وَ الهُدَى

72   وَ إِنَّ القُرْآنَ كَلامُ اللَّهِ تَعَالى

73   بَدَأَ بلا كَيْفِيَّةٍ قَوْلاً (أي ولا يقال كيف وكيف عنه مرفوع)

74   وَ أَنْزَلَهُ عَلَى نَبيِّهِ وَحْياً

75   وَ صَدَّقَهُ المُؤْمِنُونَ عَلَى ذلِكَ حَقَّاً

76   وَ أَيْقَنُوا أَنَّهُ كَلامُ اللَّهِ تَعَالَى وحده

77   لَيْسَ بمَخْلُوقٍ كَكَلامِ البَرِيَّةِ

78   فَمَنْ سَمِعَهُ فَزَعَمَ أَنَّهُ كَلامُ البَشَرِ فَقَدْ كَفَرَ

 

 

79   وَ قَدْ ذمَّهُ اللَّهُ تَعالَى وَ عَابَهُ

80   وَ أَوْعَدَهُ عَذابَهُ حَيْثُ قَالَ سَأُصْلِيهِ سَقَرَ

 

81   فَلَمَّا أَوْعَدَ اللَّهُ سَقَرَ لِمَنْ قَالَ (إِنْ هَذَا إِلَّا قَوْلُ الْبَشَرِ) عَلِمْنا أَنَّهُ قَوْلُ خَالِقِ البَشَرِ

 

82   وَ لا يُشْبهُ قَوْلَ البَشَرِ

83   وَ مَنْ وَصَفَ اللَّهَ تَعَالَى بمَعْنَىً مِنْ مَعَانِي البَشَرِ فَقَدْ كَفَرَ

 

 

84   فَمَنْ أَبْصَرَ هَذا اعْتَبَرَ

85   وَ عَنْ مِثْلِ قَوْلِ الكُفَّارِ انْزَجَرَ

 

86   وَ عَلِمَ أَنَّ اللَّهَ تَعَالَى بصِفَاتِهِ لَيْسَ كَالبَشَرِ

87   وَ الرُّؤْيَةُ حَقٌّ لأَهْلِ الجَنَّةِ بغَيْرِ إِحَاطَةٍ وَ لا كَيْفِيَّةٍ (أي ولا يقال كيف وكيف عنه مرفوع)

 

 

88   كَمَا نَطَقَ بهِ كِتَابُ رَبِّنَا حَيْثُ قَالَ وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ ناضِرَةٌ إِلَى رَبها نَاظِرَةٌ

 

89   وَ تَفْسِيرُهُ عَلَى مَا أَرَادَهُ اللَّهُ تَعَالَى وَ عَلِمَهُ

 

90   وَ كُلُّ مَا جَاءَ فِي ذلِكَ مِنَ الحَدِيثِ الصَّحِيحِ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم

91   وَ عَنْ أَصْحَابهِ رِضْوانُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ أَجْمَعِينَ

 

92   فَهُوَ كَمَا قَالَ وَ مَعْنَاهُ وَ تَفْسِيرُهُ عَلَى مَا أَرَادَ

93   لا نَدْخُلُ فِي ذلِكَ مُتَأَوِّلِينَ بآرائِنَا

94   وَ لا مُتَوَهِّمِينَ بأَهْوَائِنا

 

95   فَإِنَّهُ مَا سَلِمَ فِي دِينِهِ إِلاَّ مَنْ سَلَّمَ لِلَّهِ تَعَالى وَ لِرَسُولِهِ صلى الله عليه وسلم

 

96   وَ رَدَّ عِلْمَ مَا اشْتَبَهَ عَلَيْهِ إِلَى عَالِمِهِ

 

 

97   وَ لا يَثْبُتُ قَدَمُ الإِسْلامِ إِلاَّ عَلَى ظَهْرِ التَّسْليمِ وَ الاسْتِسْلامِ

98   فَمَنْ رَامَ عِلْمَ مَا حُظِرَ عَلَيْهِ

99   وَ لَمْ يَقْنَعْ بالتَّسْليمِ فَهْمُهُ

100حَجَبَهُ مَرَامُهُ عَنْ خَالِصِ التَّوْحيدِ

101وَ صَافِي المَعْرِفَةِ وَ صَحِيحِ الإِيمَانِ

102فَيَتَذبْذبُ بَيْنَ الكُفْرِ وَ الإِيْمَانِ

103وَ التَّكْذِيبِ وَ الإِقْرَارِ

104وَ الإِنْكَارِ مُوَسْوَسَاً تَائِهَاً

105زَائِغَاً شَاكَّاً

106لاَ مُؤْمِنَاً مُصَدِّقاً وَ لاَ جَاحِداً مُكَذِّباً

 

107وَ لا يَصِحُّ الإِيمَانُ بالرُّؤْيَةِ لأَهْلِ دَارِ السَّلامِ لِمَنْ اعْتَبَرَهَا مِنْهُمْ بوَهْمٍ أَوْ تَأَوَّلَهَا بفَهْمٍ

 

 

108إِذا كَانَ تَأْوِيلُ الرُّؤْيَةِ وَ تَأْوِيلُ كُلِّ مَعْنىً يُضَافُ إِلَى الرُّبُوبيَّةِ تَرْكَ التَأْويلِ

109وَ لُزُومَ التَّسْلِيمِ

 

110وَ عَلَيْهِ دِينُ المُرْسَلينَ وَ شَرَائِعُ النَّبيِّينَ

111مَنْ لَمْ يَتَوَقَّ النَّفْيَ وَ التَّشْبيهِ زَلَّ وَ لَمْ يُصِبِ التَّنْزِيهَ

 

 

112فَإِنَّ رَبَّنا جَلَّ وَ عَلا مَوْصُوفٌ بصِفَاتِ الوَحْدَانِيَّةِ مَنْعُوتٌ بنُعُوتِ الفَرْدَانِيَّةِ

 

113لَيْسَ بمَعْناهُ أَحَدٌ مِنَ البَرِيَّةِ تَعَالَى اللَّهُ عَنِ الحُدُودِ وَ الغَاياتِ وَ الأَرْكانِ وَ الأَدَواتِ

 

114لا تَحْوِيهِ الجِهَاتُ السِّتُّ كَسَائِرِ المُبْتَدَعاتِ

115وَ المِعْرَاجُ حَقٌّ

 

116وَ قَدْ أُسْرِيَ بالنَّبيِّ صلى الله عليه وسلم

 

 

117وَ عُرِجَ بشَخْصِهِ فِي الْيَقَظَةِ إِلَى السَّمَاءِ

118ثُمَّ إِلَى حَيْثُ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى مِنَ العُلَى

119وَ أَكْرَمَهُ اللَّهُ تَعَالَى بمَا شَاءَ

120فَأَوْحَى إِلَى عَبْدِهِ مَا أَوْحَى

 

121وَ الْحَوْضُ الَّذِيْ أَكْرَمَهُ اللَّهُ تَعَالَى بهِ غِيَاثَاً لأُمَّتِهِ حَقٌّ

 

 

122وَ الشَّفَاعَةُ الَّتِي ادَّخَرَهَا اللَّهُ لَهُمْ كَمَا رُوِيَ فِيْ الأَخْبَارِ

 

123وَ الْمِيْثَاقُ الَّذِيْ أَخَذهُ اللَّهُ تَعَالَى مِنْ آدَمَ عَلَيْهِ السَّلامُ وَ ذُرِّيَّتِهِ حَقٌّ

 

124وَ قَدْ عَلِمَ اللَّهُ تَعَالَى فِيْمَا لَمْ يَزَلْ عَدَدَ مَنْ يَدْخُلِ الْجَنَّةَ وَ يَدْخُلِ النَّارَ

125 جُمْلَةً وَاحِدَةً لا يُزَادُ فِيْ ذلِكَ العَدَدِ وَ لا يَنْقُصُ مِنْهُ

 

126وَ كَذلِكَ أَفْعَالَهُمْ فِيْمَا عَلِمَ مِنْهُمْ أَنَّهُمْ يَفْعَلُونَهُ

127وَ كُلٌّ مُيَسَّرٌ لِمَا خُلِقَ لَهُ

 

128وَ الأَعْمَالُ بالخَوَاتِيْمِ

 

129وَ السَّعِيْدُ مَنْ سَعِدَ بقَضَاءِ اللَّهِ تَعَالَىْ

130وَ الشَّقِيُّ مَنْ شَقِيَ بقَضَاءِ اللَّهِ تَعَالَى

131وَ أَصْلُ الْقَدَرِ سِرُّ اللَّهِ فِي خَلْقِهِ

132لَمْ يَطَّلِعْ عَلَى ذلِكَ مَلَكٌ مُقَرَّبٌ وَ لا نَبيٌّ مُرْسَلٌ

133وَ التَّعَمُّقُ وَ النَّظَرُ فِيْ ذلِكَ ذرِيْعَةُ الخِذلانِ وَ سُلَّمُ الْحِرْمَانِ وَ دَرَجَةُ الطُّغْيَانِ

 

 

134فَالْحَذَرَ كُلَّ الْحَذَرِ مِنْ ذلِكَ نَظَراً أَوْ فِكْراً أَوْ وَسْوَسَةً

 

135فَإِنَّ اللَّهَ تَعَالَىْ طَوَى عِلْمَ الْقَدَرِ عَنْ أَنَامِهِ وَ نَهَاهُمْ عَنْ مَرَامِهِ

 

 

136كَما قالَ في كِتابهِ لاَ يُسْأَلُ عَمَّا يفْعَلُ وَ هُمْ يسْأَلوْنَ

 

137فَمَنْ سَأَلَ لِمَ فَعَلَ فَقَدْ رَدَّ حُكْمَ كِتابِ اللَّهِ

 

138وَ مَنْ رَدَّ حُكْمَ كِتابِ اللَّهِ تَعالى كَانَ مِنَ الكافِرينَ

139فَهذا جُمْلَةُ ما يَحْتاجُ إِلَيْهِ مَنْ هُوَ مُنَوَّرٌ قَلْبُهُ مِنْ أَوْلِياءِ اللَّهِ تَعالى

140وَ هِيَ دَرَجَةُ الرَّاسِخينَ في العِلْمِ

141لأَنَّ العِلْمَ عِلْمانِ

 

142عِلْمٌ في الخَلْقِ مَوْجودٌ

143وَ عِلْمٌ في الخَلْقِ مَفْقودٌ

 

 

144فَإِنْكارُ العِلْمِ المَوْجودِ كُفْرٌ

145وَ ادِّعاءُ العِلْمِ المَفْقودِ كُفْرٌ

146وَ لا يَصِحُّ الإِيمانُ إِلاَّ بقَبولِ العِلْمِ المَوْجودِ

147وَ تَرْكِ طَلَبِ العِلْمِ المَفْقودِ

 

148وَ نُؤْمِنُ باللَّوْحِ وَ القَلَمِ بجَميعِ ما فيهِ قَدْ رُقِمَ

 

 

 

149فَلَوِ اجْتَمَعَ الْخَلْقُ كُلُّهُمْ عَلى شَيْءٍ كَتَبَهُ اللَّهُ فيهِ أَنَّهُ كائِنٌ لِيَجْعَلوهُ غَيْرَ كائِنٍ لَمْ يَقْدِروا عَلَيْهِ

 

 

150ولو اجتمعوا كلهم على شيء لم يكتبه الله تعالى فيه، ليجعلوه كائناً لم يقدروا عليه

 

151جَفَّ القَلَمُ بما هُوَ كائِنٌ إِلى يَوْمِ القِيامَةِ

 

152وَ ما أَخْطَأَ العَبْدَ لَمْ يَكُنْ لِيُصيبَهُ وَ ما أَصابَهُ لَمْ يَكُنْ لِيُخْطِئَهُ

 

153وَ عَلى العَبْدِ أَنْ يَعْلَمَ أَنَّ اللَّهَ قَدْ سَبَقَ عِلْمُهُ في كُلِّ شَيْءٍ كائِنٍ مِنْ خَلْقِهِ

 

154وَ قَدَّرَ ذلِكَ بمَشيئَتِهِ تَقْديراً مُحْكَماً مُبْرَماً

 

155لَيْسَ فيهِ ناقِضٌ وَ لا مُعَقِّبٌ وَ لا مُزيلٌ وَ لا مُغَيِّرٌ وَ لا مُحَوِّلٌ وَ لا زَائِدٌ وَ لا ناقِصٌ مِنْ خَلْقِهِ في سَماواتِهِ وَ أَرْضِهِ

 

 

156وَ ذلِكَ مِنْ عَقْدِ الإِيمانِ

157وَ أُصولِ المَعْرِفَةِ

158وَ الاعْتِرافِ بتَوْحيدِ اللَّهِ وَ رُبوبيَّتِهِ

159كَما قالَ تَعالى في كِتابهِ العَزيزِ وَ خَلَقَ كلَّ شَيْءٍ فَقَدَّرَهُ تقْدِيرَاً

 

160وَ قالَ تَعالى وَ كَانَ أَمْرُ اللهِ قَدَرَاً مَقْدُورَاً

161فَوَيْلٌ لِمَنْ صارَ لَهُ اللَّهُ في القَدَرِ خَصيماً

162وَ أَحْضَرَ لِلنَّظَرِ فيهِ قَلْباً سَقيماً

 

 

163لَقَدِ الْتَمَسَ بوَهْمِهِ في مَحْضَ الْغَيْبِ سِرَّاً كَتيماً

 

 

164وَ عادَ بما قَال فيهِ أَفَّاكاً أَثيماً

 

165وَ العَرْشُ وَ الكُرْسِيُّ حَقٌّ

166وَ هُوَ عَزَّ وَ جَلَّ مُسْتَغْنٍ عَنِ العَرْشِ وَ ما دونَهُ وَ بما فَوْقَهُ

 

167مُحيطٌ بكُلِّ شَيْءٍ

168قَدْ أَعْجَزَ عَنِ الإِحاطَةِ خَلْقَهُ

 

169وَ نَقولُ إِنَّ اللَّهَ اتَّخَذ إِبْراهيمَ خَليلاً

170وَ كَلَّمَ موسى تَكْليماً

 

171إِيماناً وَ تَصْديقاً وَ تَسْليماً

172وَ نُؤْمِنُ بِالمَلائِكَةِ وَ النَّبِيِّينَ وَ الكُتُبِ المُنْزَلَةِ عَلى المُرْسَلينَ

173وَ نَشْهَدُ أَنَّهُم كانوا عَلى الحَقِّ المُبينِ

174وَ نُسَمِّي أَهْلَ قِبْلَتِنا مُسْلِمينَ مُؤْمِنينَ

 

175ما دامُوا بما جاءَ بهِ النَّبيُّ عَلَيْهِ الصَّلاةُ وَ السَّلامُ مُعْتَرِفينَ

 

176وَ لَهُ بكُلِّ ما قالَ وَ أَخْبَرَ مُصَدِّقينَ غَيْرَ مُكَذبِّينَ

177وَ لا نَخوضُ في اللَّهِ

178وَ لا نُماري في دينِ اللَّهِ تَعالى

179وَ لا نُجادِلُ في القُرْآنِ

180وَ نَعْلَمُ أَنَّهُ كَلامُ رَبِّ العالَمينَ

 

181نَزَلَ بهِ الرُّوحُ الأَمينُ

182فَعَلَّمَهُ سَيِّدَ المُرْسَلينَ مُحَمَّداً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ عَلى آلِهِ وَ صَحْبهِ أَجْمَعينَ

 

183وَ كلامُ اللَّهِ تَعالى لا يُساويهِ شَيْءٌ مِنْ كَلامِ المَخْلوقينَ

 

 

184وَ لا نَقولُ بخَلْقِ القُرْآنِ

185وَ لا نُخالِفُ جَماعَةَ المُسْلِمينَ

186ولا نَقولُ لا يَضُرُّ مَعَ الإِسْلامِ ذنْبٌ لِمَنْ عَمِلَهُ

187وَ نَرْجو لِلْمُحْسِنينَ (أن يعفو عنهم ويدخلهم الجنة برحمته) مِنَ المُؤْمِنينَ وَ لا نَأْمَنُ عَلَيْهِمْ وَ لا نَشْهَدُ لَهُمْ بالجَنَّةِ

 

 

 

 

188وَ نَسْتَغْفِرُ لِمُسيئِهمْ وَ نَخافُ عَلَيْهِمْ وَ لا نُقَنِّطُهُمْ

 

 

189وَ الأَمْنُ وَ الإِياسُ يَنْقُلانِ عَنِ المِلَّةِ

 

190وَ سَبيلُ الحَقِّ بَيْنَهُما لأَهْلِ القِبْلَةِ

 

 

191وَ لا يَخْرُجُ العَبْدُ مِنَ الإِيمانِ إِلاَّ بِجُحودِ ما أَدْخَلَهُ فيهِ

 

192.       وَ الإِيمانُ هُوَ الإِقْرارُ بِاللِّسانِ وَ التَّصْديقُ بِالجَنانِ

193وَ أَنَّ جَميعَ ما أَنْزَلَ اللَّهُ في القُرْآنِ وَ جَميعَ ما صَحَّ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم مِنَ الشَّرْعِ وَ البَيانِ كُلُّهُ حَقٌّ

194وَ الإِيمانُ واحِدٌ وَ أَهْلُهُ في أَصْلِهِ سَواءٌ

 

195وَ التَّفاضُلُ بَيْنَهُمْ في التَّقْوى وَ مُخَالَفَةِ الهَوى

 

196وَ المُؤْمِنونَ كُلُّهُمْ أَوْلِياءُ الرَّحْمنِ

 

197وَ أَكْرَمُهُمْ أَطْوَعُهُمْ وَ أَتْبَعُهُمْ لِلْقُرْآنِ

198وَ الإِيمانُ هُوَ الإِيمانُ باللَّهِ

199وَ مَلائِكَتِهِ

200وَ كُتُبهِ

201وُرُسُلِهِ

202وَ اليَوْمِ الآخِرِ

203وَ البَعْثِ بَعْدَ المَوْتِ

204وَ القَدَرِ خَيْرِهِ وَ شَرِّهِ وَ حُلْوُهِ وَ مُرُّهِ مِنَ اللَّهِ تَعالى

205وَ نَحْنُ مُؤْمِنونَ بذلِكَ كُلِّهِ

206وَ لا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ

 

207وَ نُصَدِّقُهُمْ كُلَّهُمْ عَلى ما جاءوا بهِ

208وَ أَهْلُ الكَبائِرِ مْنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صلى الله عليه وسلم في النَّارِ

 

 

209لا يُخَلَّدونَ إِذا ماتوا وَ هُمْ مُوْحِّدونَ

 

 

210وَ إِنْ لَمْ يَكونُوا تائِبينَ بَعْدَ أَنْ لَقُوا اللَّهَ عارِفينَ مُؤْمِنينَ

211وَ هُمْ في مَشيئَتِهِ وَ حُكْمِهِ إِنْ شاءَ غَفَرَ لَهُمْ وَ عَفا عَنْهُمْ بفَضْلِهِ

 

212كَما قالَ تَعالى في كِتابهِ العَزيزِ إِنَّ اللَّهَ لاَ يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بهِ وَ يغْفِرُ مَا دُوْنَ ذلكَ لِمَنْ يشَاءُ

 

 

213وَ إِنْ شاءَ عَذبَّهُمْ في النَّارِ بقَدْرِ جنايَتِهِمْ بعَدْلِهِ

 

 

214ثُمَّ يُخْرِجُهُمْ مِنْها برَحْمَتِهِ وَ شَفاعَةِ الشَّافِعينَ مِنْ أَهْلِ طاعَتِهِ

 

 

215ثُمَّ يَبْعَثُهُمْ إِلى جَنَّتِهِ

216وَ ذلِكَ بأَنَّ اللَّهَ مَوْلى أَهْلِ مَعْرِفِتِهِ

217وَ لَمْ يَجْعَلْهُمْ في الدَّارَيْنِ كَأَهْل نُكْرَتِهِ

 

 

218الَّذينَ خابُوا مِنْ هِدايَتِهِ وَ لَمْ يَنالُوا مِنْ وِلايَتِهِ

219اللَّهُمَّ يا وَلِيَّ الإِسْلامِ وَ أَهْلِهِ مَسِّكْنا بالإِسْلامِ حَتَّى نَلْقاكَ بهِ

 

 

220وَ نَرى الصَّلاةَ خَلْفَ كُلِّ بَرٍّ وَ فاجرٍ مِنْ أَهْلِ القِبْلَةِ

 

221وَ نُصَلِّي عَلى مَنْ ماتَ مِنْهُمْ

222وَ لا نُنْزِلُ أَحَداً مِنْهُمْ جَنَّةً وَ لا ناراً

223وَ لا نَشْهَدُ عَلَيْهِمْ بكُفْرٍ وَ لا شِرْكٍ وَ لا نِفاقٍ

 

 

224ما لَمْ يَظْهَرْ مِنْهُمْ مِنْ ذلِكَ شَيْءٌ

225وَ نَذرُ سَرائِرَهُمْ إِلى اللَّهِ تعالى

226وَ لا نَرى السَّيْفَ عَلى أَحَدٍ مِنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ إِلاَّ مَنْ وَجَبَ عَلَيْهِ السَّيْفُ

 

 

227وَ لا نَرى الخُروجَ عَلى أَئِمَّتِنا وَ وُلاةِ أُمورِنا

 

228وَ إِنْ جارُوا وَ لا نَدْعو عَلى أَحَدٍ مِنْهُم وَ لا نَنْزِعُ يَداً مِنْ طاعَتِهِمْ

229وَ نَرى طاعَتَهُمْ مِنْ طاعَةِ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ فَريضَةً ما لَمْ يَأْمُروا بمَعْصِيَةٍ

 

230وَ نَدْعو لَهُمْ بالصَّلاحِ وَ النَّجاحِ وَ المُعافاةِ

 

231وَ نَتَّبعُ السُّنَّةَ وَ الجَماعَةَ وَ نَجْتَنِبُ الشُّذوذَ وَ الخِلافَ وَ الفُرْقَةَ

232وَ نُحِبُّ أَهْلَ العَدْلِ وَ الأَمانَةِ

233وَ نُبْغِضُ أَهْلَ الجَوْرِ وَ الخِيانَةِ

234وَ نَرى المَسْحَ عَلى الخُفَّيْنِ في السَّفَرِ وَ الحَضَرِ كَما جاءَ في الأَثَرِ

 

 

235وَ الحَجُّ وَ الجهادُ فَرْضانِ ماضِيانِ مَعَ أُوْلي الأَمْرِ مِنْ أَئِمَّةِ المُسْلِمينَ

236بَرِّهِمْ وَ فاجرِهِمْ لا يُبْطِلُهُما شَيْءٌ وَ لا يَنْقُضُهُما

 

237وَ نُؤْمِنُ بالكِرامِ الكاتِبينَ

238وَ أَنَّ اللَّهَ قَدْ جَعَلَهُمْ حافِظينَ

239وَ نُؤْمِنُ بمَلَكَ المَوْتِ المُوَكَّلِ بقَبْضِ أَرْواحِ العالَمينَ

 

240وَ بعذابِ القَبْرِ لِمَنْ كانَ لَهُ أَهْلاً

 

241وَ بسُؤالِ مُنْكَرٍ وَ نَكيرٍ لِلمَيِّتِ في قَبْرِهِ

242عَنْ رَبِّهِ وَ دينِهِ وَ نَبيِّهِ عَلى ما جاءَتْ بهِ الأَخْبارُ عَنْ رَسولِ رَبهِ صلى الله عليه وسلم وَ عَنِ الصَّحابَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ أَجْمَعينَ

 

 

243وَ القَبْرُ رَوْضَةٌ مِنْ رِياضِ الجَنَّةِ أَوْ حُفْرَةٌ مِنْ حُفَرِ النَّارِ

 

244وَ نُؤْمِنُ بالبَعْثِ وَ بجزاءِ الأَعْمالِ يَوْمَ القِيامَةِ

245وَ العَرْضِ

246وَ الحِسابِ

247وَ قِراءَةِ الكِتابِ

248وَ الثَّوابِ وَ العِقابِ

249وَ الصِّراطِ

 

 

250وَ الميزانِ يُوزَنُ بهِ أَعْمالُ المُؤْمِنينَ مِنْ الخَيْرِ وَ الشَّرِّ وَ الطَّاعَةِ وَ المَعْصِيَةِ

 

251وَ الجَنَّةُ وَ النَّارُ مَخْلوقَتانِ لا يَفْنَيانِ وَ لا يَبيدانِ

252وَ إِنَّ اللَّهَ تَعالى خَلَقَ الجَنَّةَ وَ النَّارَ وَ خَلَقَ لَهُما أَهْلاً

 

253فَمَنْ شاءَ إِلى الجَنَّةِ أَدْخَلَهُ فَضْلاً مِنْهُ

 

254وَ مَنْ شاءَ مِنْهُمْ إِلى النَّارِ أَدْخَلَهُ عَدْلاً مِنْهُ

 

255وَ كُلٌّ يَعْمَلُ لِما قَدْ فُرِغَ مِنْهُ وَ صائِرٌ إِلى ما خُلِقَ لَهُ

 

256وَ الخَيْرُ وَ الشَّرُ مُقَدَّرانِ عَلى العِبادِ

257وَ الاسْتِطاعَةُ الَّتي يَجبُ بها الفِعْلُ - مِنْ نَحْوِ التَّوْفيقِ الَّذي لا يَجُوزُ أَنْ يُوْصَفَ المَخْلوقُ بها - تَكونُ مَعَ الفِعْلِ

 

 

258وَ أَمَّا الاسْتِطاعَةُ مِنَ الصِّحْةِ وَ الْوُسْعِ وَ التَّمَكُّنِ وَ سلامَةِ الآلاتِ فَهِيَ قَبْلَ الفِعْلِ

 

259وَ بها يَتَعَلَّقُ الخِطابُ وَ هُوَ كَما قالَ اللَّهُ تَعالى لاَ يكَلفُ الْلَّهُ نفْسَاً إِلاَّ وُسْعَهَا

 

260وَ أَفْعالُ العِبادِ هِيَ بخَلْقِ اللَّهِ تَعالى وَ كَسْبٍ مِنَ العِبادِ

 

 

261وَ لَمْ يُكَلِّفْهُمُ اللَّهُ تَعالى إِلاَّ ما يُطِيْقُوْنَ

 

262وَ لا يُطِيْقُوْنَ إِلاَّ ما كَلَّفَهُمْ وَ هُوَ حاصِلُ تَفْسيرِ قَوْلِ لا حَوْلَ وَ لا قُوَّةَ إِلاَّ باللَّهِ

 

 

 

 

263نَقولُ لا حِيلَةَ وَ لا حَرَكَةَ لأَحَدٍ عَنْ مَعْصِيَةِ اللَّهِ إِلاَّ بمَعُونَةِ اللَّهِ

264وَ لا قُوَّةَ لأَحَدٍ عَلى إِقامَةِ طاعَةٍ وَ الثَّباتِ عَلَيْها إِلاَّ بتَوْفيقِ اللَّهِ

265وَ كُلُّ شَيْءٍ يَجْري بمَشيئَةِ اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ وَ عِلْمِهِ وَ قَضائِهِ وَ قَدَرَهِ

266غَلَبَتْ مَشيئَتُهُ المَشيئاتِ كُلَّها

267وَ غَلَبَ قَضاؤُهُ الحِيَلَ كُلَّها

268يَفْعَلُ ما شاءَ وَ هُوَ غَيْرُ ظالِمٍ أَبَداً

 

 

 

269تَقَدَّسَ عَنْ كُلِّ سُوءٍ

270وَ تَنَزَّهَ عَنْ كُلِّ عَيْبٍ وَ شَيْنٍ

271لاَ يُسْأَلُ عَمَّا يفْعَلُ وَ هُمْ يسْأَلوْنَ

 

272وَ في دُعاءِ الأَحْياءِ للأَمْواتِ وَ صَدَقَتَهِمْ مَنْفَعَةٌ لِلأَمْواتِ

 

273وَ اللَّهُ تَعالى يَسْتَجيبُ الدَّعَواتِ

274وَ يَقْضي الحاجاتِ

275وَ يَمْلِكُ كُلَّ شَيْءٍ وَ لا يَمْلِكُهُ شَيْءٌ

276وَ لا يُسْتَغْنى عَنِ اللَّهِ تَعالى طَرْفَةَ عَيْنٍ

277وَ مَنِ اسْتَغْنَى عَنِ اللَّهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ فَقَدْ كَفَرَ وَ صارَ مِنْ أَهْلِ الخُسْرانِ

 

 

278وَ إِنَّ اللَّهَ تَعالى يَغْضَبُ وَ يَرْضَى لا كَأَحَدٍ مِنَ الوَرَى

 

279وَ نُحِبُ أَصْحابَ النَّبيِّ وَ لا نُفَرِّطُ في حُبِ أَحَدٍ مِنْهُمْ

 

 

280وَ لا نَتَبَرَّأُ مِنْ أَحَدٍ مِنْهُمْ

281وَ نُبْغِضُ مَنْ يُبْغِضُهُمْ

282وَ بغَيْرِ الْحَقِ لا نَذكُرُهُمْ

283وَ نَرى حُبَّهُمْ ديناً وَ إِيماناً وَ إِحْساناً

 

284وَ بُغْضَهُمْ كُفْراً وَ شِقاقاً وَ نِفاقاً وَ طُغْياناً

285وَ نُثْبتُ الخِلافَةَ بَعْدَ النَّبيِّ أَوَّلاً لأَبي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ تَفْضيلاً وَ تَقْديماً عَلَى جَميعِ الأُمَّةِ

 

286ثُمَّ لِعُمَرَ بْنِ الخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

 

287ثُمَّ لِعُثْمانَ بْنِ عَفَّانَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

 

288ثُمَّ لِعَلِيٍّ بْنِ أَبي طالِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

 

289وَ هُمُ الخُلَفاءُ الرَّاشِدونَ

 

290وَ الأَئِمَّةُ المَهْدِيُّونَ

291الَّذينَ قَضَوْا بالحَقِّ وَ كانُوا بهِ يَعْدِلونَ رِضْوانُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ أَجْمَعينَ

 

292وَ إِنَّ العَشَرَةَ الَّذينَ سَمَّاهُمْ رَسُولُ اللَّهِ نَشْهَدُ لَهُمْ بالجَنَّةِ

 

293كَما شَهِدَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ وَ قَوْلُهُ الحَقِّ وَ هُمْ

294أَبو بَكْرٍ

295وَ عُمَرُ

296وَ عُثْمانُ

297وَ عَلِيٌ

298وَ طَلْحَةُ

299وَ الزُّبَيْرُ

300وَ سَعْدٌ

301وَ سَعيدٌ

302وَ عَبْدُ الرَّحْمنِ بْنُ عَوْفٍ

303وَ أَبو عُبَيْدَةَ بْنُ الجَرَّاحِ وَ هُوَ أَمينُ هذِهِ الأُمَّةِ رِضْوانُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ أَجْمَعينَ

304وَ مَنْ أَحْسَنَ القَوْلَ في أَصْحابِ النَّبيِّ وَ أِزْوَاجهِ وَ ذرِّيَّاتِهِ فَقَدْ بَرِئَ مِنَ النِّفاقِ

 

305وَ عُلَماءُ السَّلَفِ مِنَ الصَّالِحينَ

306وَ التَّابعينَ

307وَ مَنْ بَعْدَهُمْ مِنْ أَهْلِ الخَيْرِ وَ الأَثَرِ وَ أَهْلِ الفِقْهِ وَ النَّظَرِ

 

308لا يُذكَرُونَ إِلاَّ بالجَميلِ

309وَ مَنْ ذكَرَهُمْ بسوءٍ فَهُوَ عَلى غَيْرِ السَّبيلِ

310وَ لا نُفَضِّلُ أَحَداً مِنَ الأَوْلِياءِ عَلى أَحَدٍ مِنَ الأَنْبياءِ

 

311وَ نَقولُ نَبيٌّ واحِدٌ أَفْضَلُ مِنْ جَميعِ الأَوْلِياءِ

312وَ نُؤْمِنُ بما جاءَ مِنْ كَراماتِهِمْ وَ صَحَّ عَنِ الثِّقاتِ مِنْ رِوايَتِهِمْ

 

313وَ نُؤْمِنُ بأَشْراطِ السَّاعَةِ مِنْها

314خُروجُ الدَّجَّالِ

315وَ نُزولُ عيسى عَلَيْهِ السَّلامُ مِنَ السَّماءِ

 

316وَ بطُلوعِ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبها

317وَ خُروجِ دَابَّةِ الأَرْضِ مِنْ مَوْضِعِها

318وَ لا نُصَدِّقُ كاهِناً وَ لا عَرَّافاً

319وَ لا مَنْ يَدَّعي شَيْئاً بخِلافِ الكِتابِ وَ السُّنَّةِ وَ إِجْماعِ الأُمَّةِ

 

 

320وَ نَرى الجَماعَةَ حَقَّاً وَ صَواباً

 

321وَ الفُرْقَةَ زَيْغاً وَ عَذاباً

 

322وَ دِينُ اللَّهِ في السَّماءِ وَ الأَرْضِ واحِدٌ وَ هُوَ دِينُ الإِسْلامِ

323كَما قالَ اللَّه تَعالى إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ الْلَّهِ الإِسْلامُ

 

324وَ قالَ تَعالى وَ مَنْ يبْتغِ غَيْرَ الإِسْلامِ دِينَاً فَلَنْ يقْبَلَ مِنْهُ

 

325وَ قالَ تَعالى وَ رَضِيْتُ لكُمُ الإِسْلامَ دِينَاً

326وَ هُوَ بَيْنَ الغُلُوِّ وَ التَّقْصيرِ

327وَ التَّشْبيهِ وَ التَّعْطيلِ

 

328وَ الجَبْرِ وَ القَدَرِ

 

 

329وَ الأَمْنِ وَ اليَأْسِ

 

330فَهذا دِينُنا وَ اعْتِقادُنا ظاهِراً وَ باطِناً

331وَ نَحْنُ نَبْرَأُ إِلى اللَّهِ تَعالى مِمَّنْ خالَفَ الَّذي ذكَرْناهُ وَ بَيَّناهُ

 

 

 

332ونسأل الله تعالى أن يثبتنا عليه ، ويختم لنا به.

333ويعصمنا من الأهواء المختلطة،

334والآراء المتفرقة.

335والمذاهب الردية

 

 

336كالمشبهة

 

337والجهمية

.

338والجبرية

 

 

339والقدرية .

340وغيرهم، ممن خالف السنة والجماعة

 

 

341واتبع البدعة والضلالة

 

 

342ونحن منهم برءاء

343وهم عندنا ضلال وأردياء.

344والله أعلم بالصواب

345 وإليه المرجع والمآب."

 

 1. Buku berikut ini telah diriwayatkan oleh Imam Abu Ja'far At-Tahawi dengan sanad - rantai periwayatan - yang mutawatir - jamaah via jamaah.

 

2. Materi isinya menjelaskan tentang akidah Ahlu Sunnah Wal Jamaah yaitu golongan yang mengikuti Nabi Muhammad dan para sahabatnya dalam ilmu dan amal.

3. Akidah didalam buku ini adalah berdasarkan mazhab (empat) para ahli fiqih dimana Imam Syafi'i sang pembaharu sunnah sebagai pemimpinnya.

4. Akidah ini pula yang dianut oleh Imam Abu Hanifah An-Nu'man bin Tsabit dari Kufah (Imam Syafi'i lahir setelah beliau),

5. dan Syekh Abu Yusuf Ya'kub bin Ibrahim Al-Anshari,

6. serta Syekh Abu Abdullah Muhammad bin Hasan Asy-Syaibani - semoga keridhaan Allah atas mereka semua.

7. Mereka semua meyakini prinsip agama mengenai Penguasa semesta alam.

8. Imam Abu Hanifah An-Nu'man (80H),

9. dan dua imam lainnya yang disebutkan diatas - semoga Allah merahmati mereka - telah berkata:

10. Dengan taufik dari Allah semata, kami dapat berkata mengenai Keesaan Allah yang kami yakini - bahwa sesungguhnya:

11. Allah, Yang Maha Tinggi, adalah Satu.

12. Tidak ada sekutu bagi-Nya, dan

13. tidak ada sesuatu yang seperti-Nya.

14. Tidak ada yang membuat-Nya (lemah) tidak mampu.

15. Tidak ada tuhan selain Dia,

16.Yang Dahulu tanpa permulaan,

17. Abadi tanpa akhir.

18. Dia tidak musnah dan tidak hancur

19. Tidak akan terjadi melainkan apa yang Dia kehendaki.

20. Tidak ada imajinasi dan bayangan yang mampu menjangkau-Nya,

21. dan segala pemahaman tidak dapat mencapai-Nya.

22. Tidak ada ciptaan yang menyerupai-Nya.

23. Dia hidup dan tidak pernah mati.

24. Dia berdiri sendiri dan tidak tidur.

25. Maha Pencipta tanpa membutuhkan (pada ciptaan-Nya).

26. Maha Pemberi rizki tanpa beban.

27. Dia mematikan tanpa gentar.

28. Dia membangkitkan tanpa kesukaran.

29. Dia senantiasa ada dengan semua sifatnya yang terdahulu sejak sebelum menciptakan para makhluk-Nya.

30. Setelah menciptakan mereka, tidak ada Sifat-sifat-Nya yang meningkat dari yang telah Dia miliki sebelumnya.

31. Sifat-sifat-Nya yang azali (tanpa permulaan) adalah sama seperti Sifat-sifat-Nya yang abadi (tanpa akhir).

32. Nama sebagai Pencipta tidak diperoleh karena menciptakan makhluk melainkan karena Dia Maha Pencipta yang Qodim (Dahulu) dan Azali (tanpa permulaan).

33. Bukan karena membuat para makhluk, Dia disebut dengan nama Sang Pendesain (Dia Qodim dan Azali dengan seluruh Nama-nama-Nya).

34. Dia disifatkan sebagai Penguasa (Tuhan) meski bila tidak ada ciptaan yang dipelihara.

35. Dia disifatkan sebagai Pencipta meski bila tidak ada ciptaan.

36. Dialah Yang Menghidupkan (Al Muhyi) segala yang mati dan nama sebagai Yang Menghidupkan adalah sebelum dan sesudah menghidupkan mereka (karena Dia Azali Abadi).

37. Demikian pula Dia berhak untuk menyandang nama Sang Pencipta sebelum Penciptaan mereka,

38. karena Dia Maha Kuasa atas setiap sesuatu,

39. dan setiap sesuatu adalah fakir (sangat memerlukan) kepada-Nya.

40. Setiap perkara adalah mudah bagi-Nya.

41. Dia tidak membutuhkan kepada sesuatupun.

42. Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

43. Dia menciptakan makhluk dengan Ilmu-Nya,

44. dan Dia mentakdirkan bagi mereka takdirnya masing-masing,

45. serta menetapkan umur mereka

46. Sebelum menciptakan para makhluk, tidak ada perbuatan mereka yang tidak Dia ketahui.

47. Dia mengetahui apa saja yang mereka lakukan sebelum menciptakan mereka.

48. Dia menyuruh mereka agar mentaati-Nya dan melarang mereka durhaka kepada-Nya.

49. Setiap sesuatu berjalan sesuai dengan takdir dan kehendak-Nya.

50. Kehendak-Nya senantiasa terjadi.

51. Tidak ada kehendak bagi para penyembah kecuali apa yang Dia (Allah) kehendaki bagi mereka.

52. Apa yang Dia kehendaki bagi mereka terjadi dan apa yang tidak Dia kehendaki tidak terjadi.

53. Dia (Allah) membimbing siapapun yang Dia kehendaki.

54. Dia memberi status ma’sum (status terlindungi dari segala aib dan dosa) dan keselamatan kepada siapapun yang Dia kehendaki sebagai suatu kemurahan.

55. Dia tidak membimbing, dan menghinakan serta menguji siapa yang Dia kehendaki sebagai sebuah keadilan dari-Nya.

56. Maha Suci Dia dari mempunyai jenis kelamin, lawan dan pesaing.

57. Tidak ada yang dapat menghentikan atau membalikkan Ketetapan-Nya.

58. Tak ada yang mampu merubah Hukum dan Peraturan-Nya.

59. Tidak ada yang mengalahkan Perintah-Nya.

60. Kami beriman dengan itu semuanya,

61. dan kami yakin bahwa semua itu adalah dari Allah.

62. Sungguh Nabi Muhammad, semoga Allah senantiasa memuji, memberkati dan melimpahkan kesejahteraan kepada baginda, adalah penyembah-Nya (hamba-Nya) yang terpilih,

63. dan Nabi-Nya yang dekat,

64. serta Utusan-Nya yang diridhai.

65. Baginda ialah penutup para nabi,

66. dan pemimpin golongan yang bertakwa,

67. serta Junjungan para Utusan.

68. Baginda adalah kekasih Penguasa semesta alam.

69. Siapapun yang mengaku sebagai nabi setelah kenabian baginda Muhammad adalah sesat dan mengikuti hawa nafsu.

70. Nabi Muhammad diutus untuk seluruh jin dan semua manusia.

71. Nabi Muhammad diutus dengan kebenaran dan bimbingan.

 72. Sesungguhnya, Quran adalah kalam atau firman Allah Yang Maha Tinggi,

 73. muncul sebagai suatu firman tanpa suatu kayfiah atau cara (yakni tidak dikatakan bagaimana-bagaiman-bagaimana, sebab Allah Maha Suci dari bagaimana-bagaimana)

 74. dan Allah turunkan (Al-Qur’an) itu atas Nabi-Nya sebagai Wahyu.

 75. Orang-orang mu’min mempercayai itu sebagai sebuah kebenaran

 76. dan mereka yakin bahwasanya Al-Qur’an itu adalah kalam atau firman Allah Yang MAha Esa

77. tidak diciptakan seperti perkataan makhluk

 78. Oleh karena itu, barang siapa mendengarnya dan menyatakan bahwa itu adalah perkataan manusia maka ia telah kafir (atau tidak beriman)

 79. dan ia betul-betul telah menghina Allah dan mencela-Nya.

 80. dan ia telah masuk dalam ancaman-Nya yang mana Dia berkata, "Aku akan memanggang dia di neraka!"

 81. Ketika Allah mengancamkan neraka bagi orang yang berkata, 'Ini (Al-Qur’an) hanya perkataan manusia.” Maka kita mengerti bahwa itu (Al-Qur’an) adalah firman Pencipta manusia

 82. dan bahwa Al-Qur’an (atau kalam Allah) tidak seperti perkataan manusia.

 83. Barang siapa yang menggambarkan atau mensifati Allah Yang Maha Tinggi, dengan sifat yang menggambarkan seorang manusia maka ia telah kafir.

 84. Barang siapa yang benar-benar mengethaui hal ini maka ia akan mengambil pelajaran.

 85. dan dengan demikian ia pasti menahan diri dari pernyataan orang-orang kafir seperti yang telah disebut.

 86. dan menyadari bahwa Allah Maha Tinggi, dengan atribut-Nya tidak seperti manusia.

 87. dan melihat Allah (tanpa tempat atau sudut pandang) adalah benar bagi penghuni surga tanpa arah dan tanpa manusia mengetahui bagaimana. (yakni tanpa dikatakan bagaimana, sebab Allah itu Maha Suci dari bagaimana)

 88. Hal itu sebagaiman (Al-Quran) Kitab Tuhan kita telah mengatakan: "Pada hari itu akan ada wajah-wajah berseri-seri, menatap ke arah Tuhan mereka. 75:22-23

 89. penjelasannya adalah sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh Allah Yang Maha Tinggi, menghendaki dan pengetahuan-Nya.

 90. segala sesuatu yang datang atau menjelaskan tentang hal itu berupa hadits sahih dari Rasululloh – semoga Allah senantiasa melimpahkan salawat dan salam atas beliau –

 91. dan juga melalui para sahabat-baginda – semoga keridhoan Allah ada di atas mereka semua –

 92. maka semua itu seperti yang dikatakannya dan makna serta penjelasannya adalah sesuai dengan apa yang dimaksudkan oleh beliau.

 93. kita tidak ikut campur dengan penafsiran kita dengan pendapat kita sendiri

 94. atau dengan prasangka kita atau dengan keinginan (hawa nafsu) kita.

 95. sebab, tak seorang pun akan aman dalam agamanya kecuali siapa yang berserah diri kepada Allah Yang Maha Tinggi, dan Rasul-Nya– semoga Allah senantiasa melimpahkan salawat dan salam atas beliau –

 96. dan mengembalikan pengethaun yang tersamar atau tidak jelas baginya kepada yang mengetahuinya.

 

 97. Tidak ada berdiri teguh keIslaman kecuali dengan berserah diri dan ketundukan.

 98. Jadi siapa mencari pengetahuan tentang sesuatu yang mana dia dilarang untuk itu

 99. dan pemahamannya tidak puas denganberserah diri,

 100. maka tujuan ia sendiri akan menjadi penghalang dari kemurnian tauhid

 101. serta pengetahuan murni, dan iman yang sehat,

 102. sehingga ia terombang-ambing antara kekafiran dan percaya (keimanan),

 103. antara pendustaan dan pengakuan

 104. dan pengingkaran, serta dalam keadaan ragu-ragu, serta tersesat,

 105. menyimpang serta bimbang

 106. tidaklah ia termasuk orang mu’min yang percaya dan tidak juga sebagai orang yang ingkar dan mendustakan.

 107. Maka tidak sah kepercayaan (iman) kepada memandang (kepada Allah) oleh penduduk surga bagi orang yang memperhitungkan penglihatan tersebut dengan prasangkanya atau mentakwil (menafsriakannya) dengan kefahaman.

 108. sebab penafsiran terhadap penampakan (Allah) dan penafsiran dari semua sifat yang disandarkan kepada Tuhan adalah dengan meninggalkan takwil atau tafsir

 109 dan untuk mematuhi status berserah diri,

 110. dan begitulah agama para rasul dan hukum (syari’at) para nabi.

 111. Barang siapa yang tidak menahan diri dari peniadaan (segala sifat yang tidak layak bagi Allah) dan dari penyerupaan (Allah dengan makhluk) maka ia telah terpeleset dan tidak tepat dalam mensucikan Allah.

 112. Sebab sesungguhnya Tuhan kita, Maha Suci dan Maha Tinggi, memiliki segala sifat keesaan dan disifati dengan sifat-sifat Keunikan (yakni yang hanya Dia Yang memilikinya).

 113. Tidak ada satu ciptaan seperti Allah Yang Maha Tinggi, karena Ia adalah ditinggikan di atas (tidak tersentuh oleh) semua batas, tujuan, sudut, dan peralatan.

 114. Dia tidak diliputi oleh enam arah (kanan, kiri, depan, belakang , atas dan bawah), sebagaimana yang terjadi pada semua keberadaan yang Dia ciptakan.

 115. dan Mi’rooj (naiknya Rasul ke Sidrotul Muntahaa) adalah benar

 116. dan sungguh Nabi – semoga Allah senantiasa melimpahkan salawat dan salam atas beliau – telah di-isro’-kan (diperjalankan oleh Allah).

 117. Beliau dinaikkan dengan tubuhnya dalam keadaan terjaga.

 118. sampai ke tempat yang dikehendaki oleh Allah Yang Maha Tinggi, berupa peringkat yang tinggi.

 119. Dan Allah Yang Maha Tinggi, telah menghormati beliau dengan apa yang Dia kehendaki.

 120. "Jadi (Allah) mewahyukan kepada hamba-Nya (yakni Rasululloh) sesuatu yang agung yang Dia." 53:10

 121. Dan Telaga Kautsar – yang mana Allah Yang Maha Tinggi, telah menghormati Nabi dengannya, sebagai alat penghilang dahaga (rasa haus) bagi ummat beliau – adalah benar adanya.

 122. dan syafaat besar yang disediakan oleh Allah bagi mereka seperti yang dilaporkan dalam hadits-hadits (juga benar adanya).

 123. dan Perjanjian yang telah diambil oleh Allah Yang Maha Tinggi, dari Adam – semoga salam tetap atasnya – dan seluruh keturunannya adalah benar adanya.

 124. Sesungguhnya Alloh Maha Tinggi, tahu dalam pengetahuan-Nya yang kekal jumlah tentang jumlah yang akan masuk surga dan jumlah orang yang akan masuk neraka,

 125. sebagai sebuah jumlah yang satu dalam hal ini tidak bertambah dan tidak berkurang

 126. dan demikian pula Dia memiliki pengetahuan tentang perbuatan mereka dan tahu apa yang akan mereka lakukan.

 127. Setiap orang dimudahkan untuk beramal sesuai dengan tujuan ia diciptakan (untuk surga atau neraka).

 128. dan segala perbuatan itu tergantung khotimah atau penghabisannya.

 129. Yang beruntung hakikatnya adalah dia yang beruntung dengan takdir Allah Yang Maha Tinggi.

 130. dan Yang celaka hakikatnya adalah dia yang dengan takdir Allah Yang Maha Tinggi.

 131. Akar predestinasi adalah rahasia Allah dalam ciptaan-Nya,

 132. Tidak ada yang mengethaui hal itu baik malaikat yang dekat atau seorang nabi yang diutus sekalipun,

 133. dalam memperdalam serta meneliti hal tersebut adalah jalan yang menghantarkan kepada kehinaan, dan ketercegahan (dari rahmat Allah), dan tingkat kesalahan yang fatal.

 134. jadi hati-hatilah dengan kehati-hatian yang sangat, dari hal tersebut baik dalam penelitian atau pemikiran atau was-was (bisikan hati).

 135. Sesungguhnya Allah Yang Maha Tinggi, telah melipat (menyembunyikan) pengetahuan tentang takdir dari semua ciptaan-Nya dan melarang mereka untuk mencarinya.

 136. Seperti Dia berfirman dalam Quran "Dia tidak ditanya tentang apa yang Dia lakukan, tapi merekalah yang akan dipertanyakan." 21:23

 137. Oleh karena itu, barang siapa yang bertanya mengapa Dia melakukan ini atau itu maka ia telah menolak Kitab Allah,

 138. dan barang siapa menolak Kitab Allah Yang Maha Tinggi maka ia termasuk orang-orang kafir.

139. Ini adalah total dari apa yang dibutuhkan olegh orang yang hatinya bercahaya daripada para kekasih Allah Yang Maha Tinggi

 140. yang merupakan peringkat dari orang-orang yang kuat atau mendalam dalam hal ilmu.

 141. Karena pengetahuan adalah dua jenis.

 142. satu adalah ilmu yang ada atau tersedia pada makhluk atau ciptaan,

 143. dan salah satu yang tidak tersedia bagi makhluk (yakni hanya milik Allah, seperti ilmu tentang rahasia takdir).

 144. Oleh karena itu, penolakan terhadap pengetahuan yang tersedia adalah kekafiran.

 145. dan Memproklamirkan pengetahuan yang tidak tersedia juga adalah kekafiran.

 146. Oleh karena itu, iman tidak akan berlaku kecuali dengan menerima pengetahuan yang tersedia

 147. dan menahan diri dari yang tidak tersedia (dengan menyerahkan pengetahuan tersebut kepada Allah).

 148. Kami percaya kepada adanya Lauch (secara bahasa berarti: papan) dan Qolam (secara bahasa berarti pena), dan kepada segala sesuatu yang telah ditulis di atasnya (berupa takdir tentang apa yang telah dan akan terjadi).

 149. Jika semua ciptaan atau makhluk ini berkumpul atas sesuatu yang Allah telah tetapkan bahwa sesuatu itu pasti terjadi sedang mereka ingin agar sesuatu itu tidak terjadi maka mereka tidak akan mampu.

 150. dan jika mereka berkumpul semuanya atas sesuatu yang mana Allah Yang Maha Luhur tidak menetapkannya, dan mereka ingin agar sesuatu itu terjadi, maka mereka tidak akan mampu.

 151. Pena telah kering dengan apa yang akan terjadi sampai hari kiamat (yakni semuanya telah tertulis dalam ketetapan Allah di Lauchul Machfuuzh).

 152. Apa pun yang (telah ditentukan) luput dari hamba maka tidak akan menimpa hamba, sedangkan apapun yang (ditetapkan) menimpa hamba maka tidak akan luput darinya.

 153. Hamba haruslah tahu bahwa Allah Yang Maha Tinggi, memiliki pengetahuan yang mana ilmunya itu terdahulu tentang segala sesuatu yang akan terjadi pada makhluk-Nya,

 154. dan Dia menentukan hal itu dengan kehendak-Nya sebagai sebuah ketentuan yang sempurna lagi tetap.

 155. yang mana tidak ada yang dapat membatalkannya, dan tidak pula memberikan komentar, dan tidak pula menghapusnya, tidak pula ada yang mampu merubahnya atau memindahnya atau menambahnya atau menguranginya, dari semua makhluk-Nya baik yang berada di langit-Nya ataupun yang ada di bumi-Nya.

 156. Ini adalah salah satu pilar iman,

 157. dan juga pilar pengetahuan.

 158. dan pengakuan tentang Keesaan Allah dan Ketuhanan-Nya (ke-Maha Kuasa-an-Nya)

 159. sebagaimana Dia Yang Maha Tinggi, berfirman dalam Kitab Agung-Nya: "Dan Dia menciptakan segala sesuatu dan ditakdirkan (ditentukannya) dengan sungguh-sungguh” 25:2,

 160. dan Dia Yang Maha Tinggi, berfirman: "Keputusan Allah adalah keputusan yang ditentukan." 33:38.

 161. Maka celakalah bagi orang yang menjadi musuh bagi Allah dalam hal ketentuan (atau takdir)-Nya,

 162. dan orang yang mendatangkan hati yang sakit untuk meneliti hal itu

 163. sungguh dia – dengan prasangkanya – telah mencari rahasia yang tersembunyi dalam sebuah kegaiban yang murni imajinasinya tentang rahasia gaib yang mutlak dan dengan demikian menjaga tersembunyi

 164. sehingga ia kembali dengan apa yang dia katakana tentang rahasia tersebut (yakni takdir), sebagai pendusta dan pembuat dosa.

 165. dan (kami beriman bahwa) ’Arsy dan Kursiy adalah benar.

 166. dan Dia – Yang Maha Perkasa lagi Maha Suci – tidak membutuhkan’Arsy, dan segala apa yang di bawah dan apa yang ada di atasnya.

 167. (ilmu) Allah mengelilingi segala sesuatu,

 168. untuk Dia telah melemahkan ciptaan-Nya untuk sampai pada pemahaman penuh (tentang diri-Nya).

 169. Dan kita katakan bahwaAllah telah mengambil Ibrahim sebagai Kholiil-nya (teman dekat atau orang yang dikaishi),

 170. dan Dia berfirman dengan Musa secara langsung,

 171. untuk ini kami percaya, bersaksi dan menyerah (berserah diri).

 172. Kami percaya pada malaikat, semua nabi, semua Kitab yang diturunkan kepada para utusan,

 173. dan kami memberikan kesaksian bagi mereka bahwa mereka di atas kebenaran yang jelas.

 174. Kita menyebut semua orang yang mengarahkan diri pada Ka’bah sebagai orang-orang yang berserah diri (Muslim) dan beriman (Mu’min),

 175. selama mereka mengakui apa yang dibawa oleh Nabi – semoga salawat dan salam tetap atas beliau –

 176. dan mereka mengakui semua yang beliau sabdakan atau informasikan, serta tidak mendustakan.

 177. Kami tidak memperdalam tentang (Dzat) Allah sendiri.

 178. Kami tidak membujuk dalam agama Allah Yang Tinggi.

 179. Kami tidak berdebat tentang Al-Qur’an

 180. kami yakin bahwa Al-Qur’an adalah Firman Alloh semesta alam

 181. diturunkan dengan perarntara Jibril, ruh yang terpercaya

 182. lalu ia mengajarkannya kepada pemimpin dari rasul-rasul, yaitu Nabi Muhammad – semoga Allah tetap melimpahkan salawat atas beliau dan atas keluarga beliau dan para sahabat beliau semuanya.

 183. Dan firman Allah Yang Maha Tinggi, tidak ada sesuatu pun perkataan makhluk yang menyamainya,

 

 184. kita tidak mengatakan Al-Quran adalah makhluk,

 185. dan tidak berbeda atau menyalahi mayoritas (jama’ah) kaum Muslimin.

 186. kita tidak mengatakan bahwa dengan keislamannya maka dosa tidak merugikan siapapun yang melakukannya (asalkan ia muslim).

 187. Kami percaya atau mengharap untuk orang-orang yang berbuat baik (bahwa Allah akan mengampuni  mereka dan memasukkan mereka ke surga dengan rahmat-Nya) dari kalangan orang-orang mu’min, kita tidak menganggap mereka man da kita tidak bersaksi bahwa mereka ahli surge (sebab surge dan neraka di tangan Allah).

 188. Kami memintakan ampun (kepada Allah) bagi orang yang berdosa di antara mereka (kaum muslimin) dan kami merasa khawatir atas mereka dan kami tidak membuat mereka putus asa (dari rahmat Allah).

 189. dan rasa aman (dari siksa atau merka Allah) dan putus asa (dari rahmat Allah) akan menyebabkan seseorang berpindah dari agama Islam.

 190. sedangkan Jalan yang benar adalah antara keduanya (yakni antara rasa aman dan putus asa) bagi semua orang yang mengarahkan diri mereka ke Kiblat.

 191. Tidak ada yang menyebabkan seseorang hamba keluar dari iman (atau dari Islam) kecuali ia mengingkari hal-hal yang dengannya dia masuk ke dalam Islam.

 192. Kepercayaan (iman) adalah bersaksi dengan lidah dan pembenaran dengan hati.

 193. dan bahwasanya Semuanya diturunkan Allah dalam Quran dan semua yang otentik ditransmisikan melalui Nabi - Allah telah memuji dan memberinya kedamaian - agama dan kriteria kebenaran.

 194. Kepercayaan adalah satu, dan orang-orang yang beriman dalam pokok keimanannya adalah sama,

 195. adapun perbedaan antara mereka hanya dengan ketaqwaannya, dan penghindaran hawa nafsu.

 196. dan orang-orang yang beriman, mereka semua, adalah kekasih Allah (yakni wali Allah secara makna umum).

 197. sedangkan yang paling mulia di antara terhormat adalah yang paling taat dan paling mengikuti Quran.

 198. Kepercayaan (Iman), adalah percaya kepada Allah,

 199. dan kepada para Malaikat-Nya,

 200. dan kepada kitab-kitab -Nya,

 201. dan kepada para Rasul atau utusan-Nya

 202. dan hari akhirat,

 203. kebangkitan setelah kematian,

 204. dan percaya kepada takdir: baik atau buruk, manis atau pahit (semuanya) dari Allah Yang Maha Tinggi.

 205. kita percaya kepada semua itu

 206. dan kami tidak membeda-bedakan antara seorang dari para rasul atau utusan-Nya (dengan seorang utusan yang lain, yakni dalam hal keimanan, artinya kami mengimani semua para rasul)

 207. dan kami percaya semua yang mereka bawa.

 208. Mereka yang melakukan dosa besar dari ummat Muhammad – semoga Allah senantiasa melimpahkan salawat dan salam atas beliau – (kelak) berada di neraka,

 209. tapi tidak akan tetap ada selamanya (di nereka) jika mereka mati sebagai orang bertauhid (percaya akan keesaan Allah atau muslim),

 210. dan jika pun mereka tidak bertobat ketika mereka bertemu dengan Allah dalam keadaan mengenal dan percaya kepada Allah,

 211. maka mereka berada di dalam kehendak Allah dan hukum-Nya, jika Allah mau Dia akan mengampuni mereka dan memaafkan mereka dengan karunia-Nya

 212. sebagaimana Dia Yang Maha Tinggi, berfirman dalam Kitab-Nya Yang Mulia: "Sesungguhnya Allah tidak mengampuni (dosa) syirik (menyekutukan sesuatu) dengan Dia, tetapi Dia mengampuni segala (dosa) yang lain dari itu untuk siapapun yang Dia kehendaki." 04:48

 213. dan jika Dia mau Dia akan menyiksa atau menghukum mereka di neraka sesuai dengan dosa mereka, dengan keadilan-Nya

 

 214. kemudian Dia mengeluarkan mereka dari neraka dengan rahmat-Nya dan dengan syafaat (pertolongan) dari orang-orang yang dapat memberi syafaat dari kalangan hamba-hamba-Nya yang taat

 215. kemudian Dia membangkitkan mereka ke surga-Nya.

 216. itu karena memang Allah adalah Pelindung bagi orang-orang yang mengenalnya-Nya dengan baik

 217. dan Dia tidak membuat mereka (orang yang mengenalnya) dalam dua tempat (di neraka kemudian di surga) seperti orang-orang yang tidak mengenal-Nya

 218. yang gagal untuk menerima hidayah-Nya dan tidak mendapat perlindungan-Nya.

 219. wahai Allah, Perlindungan Islam dan orang-orangnya, buatlah kita selalu berpegang teguh pada Islam sampai kita bertemu dengan-Mu dengan membawa Islam.

 220. Kami menganggap (bolehnya kita) sholat di belakang setiap orang yang benar atau orang yang berdosa (suka bermaksiat) selama ia termasuk orang yang menghadap ke Kiblat (yakni muslim).

 221. kami menyolati atas orang yang meninggal di antara mereka,

 222. kita tidak menempatkan (menghukumi) seorang dari mereka dengan surga atau neraka,

 223. dan kami juga tidak =bersaksi bahwa mereka kafir, syirik (menyekutukan Allah), atau munafik (menampakkan Islam dan menyembunyikan kekafiran)

 224. selama tidak Nampak dari mereka suatu hal yang jelas-jelas menunjukkan hal-hal tersebut,

 225. dan kami menyerahkan isi hati mereka kepada Allah Yang Maha Tinggi.

 226. Kami tidak berpendapat (atau memandang) bahwa seorang dari ummat Muhammad pantas untuk dihukum mati (atau diperangi) kecuali barang siapa yang telah dinilai memenuhi syarat untuk dihukum mati (atau diperangi).

 227. Kami tidak berpendapat untuk keluar dari (ketaatan kepada) pemerintah dan para pemimpin kami.

 228. meskipun mereka zalim, kita tidak berdoa buruk atas seorang dari mereka, juga tidak kita manraik tangan kita dari mentaati mereka.

 229. Kami berpendapat bahwa mentaati mereka adalah bagian dari ketaatan kepada Allah, Yang Maha Perkasa lagi Maha Suci, ini adalah kewajiban selama mereka tidak memerintahkan dengan dosa,

 230. kita berdoa bagi mereka dengan kabaikan, dan keberhasilan serta keselamatan.

 231. Kami mengikuti cara kenabian dan jamaah (para ulama ummat ini), dan menghindari kelainan, perselisihan dan perpecahan.

 232. Kami menyukai orang-orang yang adil dan jujur.

 233. Kami membenci orang-orang yang melampaui batas, dan tidak jujur.

 234. Pendapat kami adalah boleh untuk menyeka (atau mengusap) bagian atas khuff (alas kaki yang menutupi hingga mata kaki) baik seseorang bepergian atau tidak seperti yang dilaporkan dalam hadits.

 235. Hajji dan jihad adalah dua hal yang termasuk kewajiban bersama para pemimpin dari kalangan para imam (pemimpin kepemerintahan) kaum muslimin,

 236. tidak peduli apakah pemimpin seperti itu baik atau melampaui batas, hal itu tidak akan membatalkan dua kewajiban tersebut.

 237. Kami percaya pada malaikat penulis yang terhormat,

 238. bahwa Allah telah membuat mereka menjadi penjaga (atau pencatat amal).

 239. Kami percaya pada Malaikat Maut yang diberi kuasa untuk mencabut arwah (para makhluk di) alam semesta.

 240. Kami percaya pada siksa kubur bagi siapa yang pantas menerimanya.

 241. Kami percaya pada pertanyaan Munkar dan Nakiir kepada orang yang meninggal, di kuburnya.

 242. yang mempertanyakan almarhum tentang Tuhannya, agamanya, dan Rasul Nya sebagaimana dilaporkan dalam tradisi melalui Malaikat Tuhan - Allah telah memuji dan memberinya kedamaian - dan melalui sahabat-nya - mungkin kesenangan Allah ada di atas mereka semua.

 243. Alam kubur adalah dapat berupa salah sebuah kebun dari kebun-kebun surga atau lubang dari lubang-lubang api neraka.

 244. Kami percaya pada kebangkitan dan balasan dari perbuatan pada hari kiamat,

 245 penyajian catatan seseorang,

 246 dan perhitungan amal nya,

 247. dan pembacaan catatan sendiri,

 248. dan pahala atau hukuman.

 249. Kami percaya pada shirooth (jembatan yang terbentang di atas jurang neraka, harus dilintasi oleh setiap orang, yang mana ujungnya adalah surga)

 250. dan neraca yang mana dengannya ditimbang amal-amal kaum mu’min baik dan buruknya, ketaatannya dan kemaksiatannya.

 251. Kami percaya kepada surga dan neraka, dan bahwa keduanya adalah makhluk, dan keduanya tidak pernah dimusnahkan atau hilang.

 252. Sesungguhnya, Allah Yang Maha Luhur menciptakan surga dan neraka, dan menciptakan untuk setiap dari keduanya penduduknya atau penghuninya.

 253. Barang siapa yang Dia kehendaki kesurga Dia akan memasukkannya ke dalamnya karena lemurahan-Nya.

 254. Barang siapa yang Dia kehendaki ke neraka, Dia memasukkanya ke dalamnya dengan keadilan-Nya.

 255. Setiap individu beramal untuk apa yang telah ditentukan baginya dan ia akan menuju kepada tempat yang dia diciptakan untuknya (surga atau neraka).

 256. Baik dan buruk telah ditentukan atas para hamba.

 257. sedangkan kemampuan yang perbuatan pasti dapat terhasilkan dengannya – seperti taufiq (pertolongan dari Allah kepada hamba untuk berbuat taat) adalah yang mana makhluk tidak lah dapat disifati dengannya – maka itu terjadi bersamaan dengan pekerjaan atau amal tersebut.

 258. adapun kemampuan berupa kesehatan, keluasan, kemungkinan keselamatan alat atau anggota tubuh, maka itu ada sebelum amal (perbuatan),

 259. dan dengan kemampuan yang terakhir inilah berkaitnya perintah Allah, sebagaimana Allah Yang Maha Tinggi, berfirman: “Allah tidak membebani jiwa kecuali menurut kemampuannya. " 2,286

 260. Perbuatan semua hamba (secara hakikat) adalah terjadi dengan diciptakan oleh Allah Yang Maha Tinggi, dan (secara kenyataan yang terlihat adalah) daya upaya dari para hamba tersebut.

 261. Allah Yang Maha Tinggi, tidak pernah mewajibkan kepada mereka (para hamba) kecuali dengan apa yang mereka mampu.

 262. Mereka tidak mampu kecuali dengan apa yang Dia wajibkan atas mereka. Ini merupakan kesimpulan dari penjelasan atau penafsiran perkataan: "tidak ada daya (untuk menghindar dari kemaksiatan / keburukan) dan tidak ada upaya (untuk melakukan kataatan / kebaikan) kecuali oleh (pertolongan) Allah" (Sahih Bukhari 578).

 263. Kami mengatakan: “Tidak ada daya atau gerakan bagi seseorang untuk menghindar dari dosa kecuali dengan pertolongan Allah.

 264. dan Tidak ada kekuatan bagi seseorang untuk membangun dan mempertahankan ketaatan, tanpa pertolongan dari Allah.

 265. Segala sesuatu terjadi melalui kehendak Allah, Yang Maha Perkasa lagi Maha Suci, menurut ilmu-Nya, -keputusan-Nya dan Ketentuan-Nya

 266. Kehendak-Nya akan mengatasi semua kehendak lainnya

 267. dan putusan-Nya mengalahkan segala daya upaya.

 268. Allah berbuat apa yang Dia kehendaki akan tetapi Dia tidak pernah zalim (tidak adil) selamanya. (sebab zalim adalah menggunakan milik orang lain tanpa hak. Sedang semua alamsememsta ini hanya milik Allah. Sehingga mustahil jika Allah zalim)

 269. Allah adalah Maha Suci dari, setiap keburukan,

 270. dan Maha Suci dari segala aib dan cela.

 271. "Dia (Allah) tidak akan ditanya tentang apa yang Dia lakukan, tapi mereka akan dipertanyakan (tentang apa yang mereka lakukan)." 21:23

 272. dan dalam permohonan atau doa orang-orang yang hidup untuk orang-orang yang meninggal atau sedekah ada manfaat bagi yang meninggal,

 273. Allah Yang Maha Tinggi, menerima permohonan-permohonan atau doa-doa

 274. dan memenuhi kebutuhan.

 275.Dan Allah memiliki segalanya, dan sesuatu tidak memiliki-Nya.

 276. Tidak ada yang tidak membutuhkan Allah, bahkan untuk sekejap mata sekalipun,

 277. siapa yang mengaku atau merasa bahwa ia tidak membutuhkan Allah, bahkan untuk sekejap mata pun, maka sungguh ia adalah orang yang tidak beriman dan menjadi antara orang-orang yang merugi.

 278. Allah Yang Maha Tinggi, adalah marah dan senang, tapi tidak dengan cara apapun yang seperti atau menyamai makhluk atau ciptaan-Nya.

 279. Kami mencintai para sahabat Nabi tetapi kita tidak mengasihi salah satu dari mereka secara melampaui batas (sehingga membawa kepada kebencian terhadap yang lain),

 280. kita tidak berlepas diri dari salah seorang pun dari mereka,

 281. kita membenci orang-orang yang membenci mereka,

 282. kita tidak menyebut-nyebut mereka kecuali dengan kebenaran,

 283. pendapat kami adalah bahwa mencintai mereka merupakan tindakan agama, iman dan kesempurnaan (iman)

 284. sedangkan membenci mereka adalah kekafiran, penghasutan, kemunafikan dan pelanggaran.

 285. Dan kami pastikan khalifah setelah Nabi, pertama Abu Bakar Ash-Shiddiq – semoga ridho Allah tetap atasnya – sebagai keutamaan dan pendahuluan (baginya) di atas seluruh ummat

 286. setelah itu, ‘Umar bin Al Khoththob (yang mendapat kehormatan sebagai khalifah) – semoga Allah senantiasa meridhoinya,

 287. setelah itu, ‘Utsman bin ‘Affaan (yang mendapat kehormatan sebagai khalifah) – semoga Allah senantiasa meridhoinya,

 288. setelah itu, ‘Aliy bin Abi Thoolib (yang mendapat kehormatan sebagai khalifah) – semoga Allah senantiasa meridhoinya,

 289. mereka adalah khalifah yang benar

 290. dan para imam (pemimpin) yang dipandu (oleh hidayah)

 291. yang mana mereka telah memutuskan dengan kebenaran, dan dengan itu mereka berbuat adil – semoga keridhoian Allah tetap ada di atas mereka semua.

 292. dan memang, sesungguhnya Sahabat yang sepuluh yang disebut oleh Rasululloh, kami bersaksi bahwa mereka masuk surga

 293. sebagaimana Rasulullah memberi kesaksian kepada mereka dan perkataan beliau adalah kebenaran. Mereka adalah:

 294. Abu Bakar Ash-Shiddiq

 295. ‘Umar bin Al-Khoththoob

 296. ‘Utsmaan bin ‘Affaan

 297. ‘Aliy bin Abi Thoolib

 298. Tholchah bin ‘Ubaydillaah

 

 299. Az-Zubair (bin Al-‘Awam)

 300. Saad bin Abi Waqas

 301. Sa’iid bin Zaid

 302. ‘Abdur Rochmaan bin ‘Auf

 

 303. Abu ‘Ubaidah bin Al-Jarrooch yang merupakan kepercayaan ummat ini – semoga keridhoan Allah tetap atas mereka semua.

 304. Barang siapa berbicara dengan baik tentang para sahabat Nabi, istri-istri beliau, dan keturunan beliau maka dia telah lepas dari kemunafikan,

 305. begitu juga para ulama salaf (generasi terdahulu) dari kaum salihin

306. juga orang-orang yang mengikuti mereka semua

 307. dan yang datang setelah mereka itu dari kalangan orang yang baik, dan para hali hadits, para ahli fiqih (hokum Islam) dan para ahli fikir (teolog),

 308. mereka hanya akan disebut-sebut dengan cara yang baik.

 309. Barang siapa menyebut mereka dengan keburukan, maka dia berada di selain jalan mereka.

 310. Kami tidak mengutamakan salah satu dari para kekasih Allah atas salah seorang dari para nabi-Nya.

 311. Dan kami mengatakan bahwa satu nabi saja lebih baik daripada semua wali-wali Allah,

 312. Namun, kami percaya pada segala sesuatu yang datang karomah para wali itu dan segala yang otentik (dapat dipertanggung-jawabkan) daripada riwayat-riwayat mereka.

 313. Kami percaya pada tanda-tanda prasyarat dimulainya hari kiamat. Di antaranya adalah:

 314. munculnya Dajjaal

 315. turunnya Nabi Isa – semoga salam tetap atasnya – dari langit (untuk mendukung Al Mahdi, Imam Terpimpin)

 316. matahari terbit dari barat (tempat terbenamnya)

 317. munculnya binatang berbicara (daabbatul ardh) dari tempatnya.

 318. Kami tidak percaya pada peramal atau pelihat (orang yang mengaku dapat melihat masa depan),

 319. maupun kepada orang yang mengklaim sesuatu yang berbeda dari Kitab Allah, hadis Nabi dan konsensus (kesepakatan) ummat (para ulama).

 320. Kami berpendapat bahwa persatuan Muslim adalah benar dan tepat

 321. dan (Kami berpendapat) bahwa perpecahan adalah penyimpangan dan siksa.

 322. Agama Allah di langit dan di bumi adalah salah satu yaitu agama Islam

 323. sebagaimana Allah Yang Maha Tinggi, berfirman: “Satu-satunya agama di sisi Allah adalah Islam (ketundukan kepada Allah)." 03:19

 324. dan Dia Yang Maha Tinggi berfirman: "Barang siapa mencari agama selain Islam, itu tidak akan diterima darinya." 3:85

 325. dan Dia Yang Maha Tinggi berfirman: "Aku telah menyetujui Islam sebagai agama kalian” 5: 3

 326. agama Islam itu adalah antara ekstrim (keterlaluan) dan terlalu teledor,

 327. dan antara menyamakan (antara Allah dan ciptaan-Nya) dan tidak meyakini sifat-sifat-Nya.

 328. dan di antara mereka yang berpikir mereka dipaksa tanpa pilihan (sekte Jabariah), dan orang-orang yang percaya setiap orang menciptakan perbuatan sendiri (sekte Qodariah)

 329. dan antara merasa aman (dari azab Allah) dan putus asa (dari rahmat Allah).

 330. Maka ini adalah agama kami dan keyakinan kami, baik dalam hatimaupun lahiriah.

 331. Allah berlepas diri (memasrahkan) kepada Allah Yang Maha Tinggi, (dan bersaksi) bahwa kita menolak siapa saja yang berbeda atau menyalahi apa yang kita telah sebutkan dan jelaskan.

 332. Kami memohon kepada Allah Yang Maha Tinggi, untuk membuat kami tabah atasnya dan untuk menutup hidup kita dengan hal itu,

 333. dan untuk melindungi kami dari hawa nafsu yang mencampuri (kemurnian beragama kami)

 334. dan dari pendapat-pendapat yang berbeda-beda

 335. dan dari doktrin teologis (mazhab) yang hina seperti:

 336. Musyabbihah (yakni yang menyamakan antara Sang Pencipta dengan ciptaan-Nya)

 337. Jahmiah (para pengikut Jahm ibn Shofwaan yang mengklaim orang punya pilihan atas perbuatannya, tidak ada takdir)

 338. Jabria sekte (para pengikut Jad bin Dirham dari Shofwan, yang percaya bahwa orang-orang dipaksa untuk melakukan apa yang mereka lakukan dan tidak punya pilihan).

 339. Qodariah (para pengikut mereka yang menolak takdir Allah).

 340. Dan orang lain (yaitu Mu’tazilah yang mengikuti Washil ibn ‘Athoo’, orang-orang yang percaya seseorang menciptakan keinginannya sendiri), orang-orang yang berbeda dengan cara Nabi (As-Sunnah) dan para sahabat beliau,

 341. semuanya mengikuti bid’ah (inovasi palsu, yakni hal-hal yang baru yang bertentangan dengan Al-Qur’an dan Al-Hadits,) dan kesalahan

 342. kita berlepas diri dari mereka

 343. dan mereka menurut (pendapat) kami adalah sesat dan hina.

 344. dan Allah Yang Paling mengetahui yang benar

 345. dan hanya kepada Allah-lah tempat kembali dan berpulang.

 

 

Bismillah

 

Perbedaan Wahabi dalam Akidah Ahlu Sunnah Wal Jamaah
مخلفات الوهابية للعقيدة الطحاوية ولأهل السنة والجماعة ترجمة ستي نضرية



 

Referensi yang berlaku di kalangan Wahabi

Akidah Wahabi pengikut Ibn Taimiyah yang mengaku Salaf

Dalil akidah atau fikih Imam Syafi’i

Akidah atau Fikih Imam Syafi’i pemimpin Ahlu Sunnah Wal Jamaah

Pembahasan bidang Akidah atau Fikih

Lihat kitab mereka yang berjudul "Fathul Majid" karangan Abdurrahman bin Hasan bin Muhammad bin Abdul Wahab halaman 356 cetakan Maktabah Darus Salam, Riyadh

Golongan Wahabi menyerupakan Allah dengan manusia, seraya mengatakan "Allah duduk di atas Kursi."

Allah berfirman, "Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S As Syura,42:11)

Allah tidak duduk diatas Singgasana (Arsy) maupun diatas Kursi karena hal itu merupakan sifat manusia

Kesucian Allah dari perbuatan duduk

Kitab Bin Baz yang berjudul "Tanbihat Fi Roddi ala Man Ta'awwala al-Shifaat" halaman 19 cetakan Ar Ri'asah Al 'Ammah Lil Ifta', Riyadh.

Bin Baz berkata:

Menyangkal perihal Allah memiliki tubuh maupun anggota tubuh dan sifat-sifatnya adalah perkataan yang tercela

Allah berfirman, "Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S As Syura,42:11)

Allah tidak memiliki tubuh maupun anggota tubuh dan segala sifat anggota tubuh

Kesucian Allah dari memiliki tubuh maupun anggota tubuh dan sifat-sifatnya

Lihat majalah Haji tahun 49 juz 11 tahun 1415 H Mekah, halaman 73-74

Bin Baz berkata: "Allah berada diatas Singgasana (Arsy) dengan Zat-Nya."

Rasulullahsalla bersabda, "Allah telah ada dan tidak ada sesuatu pun selain-Nya." (Hadis riwayat Bukhari)

Allah ada tanpa berada di tempat manapun karena yang dibatasi tempat maka pasti terbatas dan memiliki kwantitas dan ukuran, sedangkan Allah Maha Suci dari semua itu

Allah tidak bertempat

Lihat kitab mereka yang berjudul "Kaifa Nafhamu at Tauhid" karya Muhammad Basymil halaman 16, cetakan Riyadh, Saudi Arabia

 

Golongan Wahabi mengatakan: Abu Lahab dan Abu Jahal lebih bertauhid kepada Allah dan lebih tulus keimanannya daripada orang-orang Islam yang  mengucap "Tiada tuhan selain Allah, Muhammad adalah Utusan Allah" yang bertawassul kepada para wali dan orang-orang saleh

Allah berfirman tentang Abu Lahab, "Kelak ia akan masuk ke dalam Api yang bergejolak." (Q.S Al Lahab,111:3)

Imam Ahmad bin Hanbal mengatakan bahwa tawassul boleh dilakukan namun golongan Wahabi menolak tawassul meski mereka menyatakan mengikuti Imam Ahmad bin Hanbal

Abu Jahal dan Abu Lahab bukan orang yang beriman maupun bertauhid karena mereka tidak mempercayai keesaan Allah

Abu Jahal dan Abu Lahab

Lihat kitab karya Saleh bin Fauzan berjudul  "Min Masyahiril Mujaddidiin fil Islam: Bin Taimiyah Wa Muhammad bin Abdul Wahab" hlm 32 cetakan Ar Ri'asah Al 'Ammah Lil Ifta', Riyadh

Saleh bin Fauzan berkomentar: Al Asya'irah dan Al Maturidiyah tidak layak disebut sebagai kelompok Ahlu Sunnah Wal Jamaah

Murtadha Az Zubaidi berkata: Ketika golongan Ahlu Sunnah Wal Jamaah disebut, maka yang dimaksud adalah Al Asya'irah dan Al Maturidiyah (Ithafus Sadah/6)

Al Asya'irah dan Al Maturidiyah adalah Ahlu Sunnah Wal Jamaah

Al Asya'irah (Para pengikut Imam Abu Hasan Al-Asy’ari) dan Al Maturidiyah (para pengikut Imam Abu Mansyur Al Maturidi)

Lihat kitab mereka berjudul "Fathul Majid" karya Abdurrahman bin Muhammad bin Abdul Wahab, halaman 352 cetakan Maktabah Darus Salam, Riyadh

 

Orang-orang Wahabi telah berdusta dengan mengatakan: "Banyak orang Ahlu Sunnah Wal Jamaah yang menghukumi kafir para pengikut Imam Asy’ari"

Orang-orang Islam di dunia yang berakidah Ahlu Sunnah Wal Jamaah adalah mereka yang dalam bidang akidah mengikuti Imam Abu Hasan Al Asy’ari dan Imam Abu Mansyur Al Maturidi

Al Asya'irah adalah orang-orang yang Islam dan beriman

Al Asya'irah (Para pengikut Imam Abu Hasan Al-Asy’ari)

Lihat kitab mereka "Al Iman bil Anbiya' Jumlatan" karya Abdullah bin Zaid, cetakan Al Maktab Al Islami, Beirut.

 

Orang-orang Wahabi berkata: Adam bukan seorang  nabi maupun seorang rasul

Abu Umamah meriwayatkan bahwa seseorang telah bertanya: "Ya Rasulullah, apakah Adam adalah seorang nabi?" Baginda menjawab: "Ya, dialah nabi yang diajak berbicara oleh Allah."  Hadis riwayat Bin Hibban

Ijma' (hasil kesepakatan) para ulama menyatakan bahwa Adam adalah seorang nabi Utusan Allah.

Junjungan kita, nabi Adam

Lihat kitab mereka berjudul "Kaifa Ihtadaita Ila Tauhid" karya Muhammad Jamil Zainu halaman 83 dan 89, cetakan Darul Fathi, As Syariqah

Bin Baz berkomentar: Lafal sholawat ini adalah syirik

Lafal sholawat ini sama sekali tidak bertentangan dengan Al Qur’an dan Hadis

Dibenarkan untuk membaca sholawat dengan lafal

"Ya Allah, limpahkan pujian dan keberkatan kepada Muhammad, penawar hati dan obatnya, kesehatan bagi tubuh dan penyembuhnya, cahaya penglihatan dan sinarnya."

Bersholawat kepada Nabi Muhammad, semoga Allah senantiasa melimpahkan pujian, keberkatan dan kesejahteraan kepada baginda

Lihat kitab mereka berjudul "Al Qaulul Mukhtar Lifana'in Nar" karya Abdul Karim Humaid hlm 7, Riyadh, Saudi Arabia dan kitab Syarah "Aqidah Thohawiyah" karya Bin Abul Izzi (Bin Baz memuji kitab karyanya), hlm 427, Al Maktab Al Islami, Beirut

Golongan Wahabi mengatakan: Neraka akan musnah dan azab terhadap orang kafir di dalamnya akan berhenti

Allah berfirman, " Dan orang-orang yang kafir bagi mereka Api Jahanam, tidak ditetapkan bagi mereka untuk mati dan azab atas mereka tidak diringankan." (Q.S Fathir,35:36)

Neraka tidak akan musnah dan azab terhadap orang kafir di dalamnya tidak akan berhenti

 

Neraka

Lihat kitab mereka "Aqidah Ahli Iman Filkholqi Adam ala Shurotir Rahman" karya Mahmud At Tuwaijari (Bin Baz memberi kata pengantar dalam kitab ini dan memujinya) hlm 76 Darul Liwa', Riyadh

Golongan Wahabi berkata: Allah menciptakan manusia berdasarkan gambaran-Nya (maksud perkataan mereka adalah bahwa Adam dalam gambaran Allah yang berarti Allah menyerupai Adam)

Allah berfirman, "Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S As Syura,42:11)

Allah tidak menyerupai manusia karena Dia Pencipta mereka. Sang Pencipta tidak menyerupai ciptaan. Dia tidak memiliki bentuk, ukuran, kwantitas dan sifat makhluk lainnya

Allah berbeda dengan seluruh makhluk

Lihat kitab mereka "Halaqaatun Mamnu'atun" karangan Hasam Al Aqqad halaman 25 Darus Shahabah, Thantha

 

Golongan Wahabi berkata: Berzikir seribu kali adalah bid'ah yang dibuat oleh orang-orang bodoh dan ini keluar dari zikir berdasarkan syariat menuju zikir yang syirik kepada Allah

Allah berfirman, "Ingatlah Allah dengan berzikir sebanyak-banyaknya." (Q.S Al Ahzab,33:41)

Boleh memperbanyak zikir untuk mengingat Allah seperti mengucap Laailaaha illallah sebanyak seribu kali

Ucapan Laailaaha illallah (tiada tuhan selain Allah)

Lihat kitab mereka "Al Majmu' Al Mufid Min Aqidatit Tauhid" halaman 102, Maktab Darul Fikr, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: Perangilah tarekat Ihsan sebelum kalian memerangi Yahudi karena tarekat Ihsan adalah jiwa orang-orang Yahudi dan Majusi."

Rasulullahsallabersabda: "Barangsiapa memulai amalan yang baik dalam Islam maka ia mendapatkan pahalanya dan pahala orang yang mengamalkannya." Hadis riwayat Muslim

Tarekat Ihsan berada dalam bimbingan dan cahaya karena mereka mengikuti Kitab dan Sunnah, kecuali yang menyimpang dari kebenaran Ihsan dan menyimpang dari Ahli Hak (Ahli Hak ialah orang-orang mengikuti Rasulullah)

Tarekat Ihsan (Tarekat Sufi)

Lihat kitab mereka "Halaqaatun Mamnu'atun" karya Hasam Al Aqqad halaman 26, Darus Shahabah, Thantha

Golongan Wahabi mengatakan: Siapa yang menafsirkan Istawa dengan menguasai, maka ia telah kafir

Al Hafiz As Subki berkata: barangsiapa menafsirkan Istawa dengan menguasai, maka tidak melakukan sesuatu yang dilarang

Barangsiapa mengartikan Istawa dengan menguasai, tidak menjadi kafir, tetapi tetap Islam dan beriman

Istawa

Lihat kitab mereka "Nazhraatun Wa Ta'qibatun 'Ala Ma Fi Kitabis Salafiyyah" karangan Saleh Al Fauzan, halaman 40, Darul Wathan, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: Allah menetap diatas Arsy

Siapa yang menetap diatas sesuatu, maka bisa jadi sama ukurannya dengan sesuatu itu atau lebih besar darinya atau lebih kecil darinya. Itu semua adalah sifat-sifat jasmani yang memiliki ukuran dan kwantitas sedangkan Allah Maha Suci dari semua hal tersebut

Allah tidak disifatkan dengan menetap diatas Singgasana (Arsy)

Istawa

Lihat kitab karangan Usaimin berjudul "Tafsir Ayat Kursi" halaman 19, Maktabah Bin Al Jauzi

Usaimin, seorang Wahabi, berkata: Kursi adalah tempat dimana Allah meletakkan kaki-Nya

 

Allah berfirman, "Kursi-Nya meliputi langit dan bumi." (Q.S Al Baqarah,2:255)

Kursi adalah sebuah benda besar yang diciptakan Allah tanpa membutuhkannya

Kursi

Kitab "Fathul Majid" karya Abdurrahman bin Hasan bin Muhammad bin Abdul Wahab, hlm 356, Maktabah Darus Salam, Riyadh

Golongan Wahabi menyerupakan Allah dengan manusia seraya mengatakan, "Allah duduk diatas kursi."

Allah berfirman, "Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S As Syura,42:11)

Allah tidak duduk diatas Arsy maupun Kursi karena hal itu merupakan sifat manusia

Allah Maha Suci dari bertempat

Syarah At Thohawiyah karangan Bin Abul Izzi (kitab ini dipuji-puji oleh Bin Baz) halaman 132, Al Maktab Al Islami, Beirut

Golongan Wahabi berkata sebagaimana orang-orang ahli filsafat: Alam semesta ini jenisnya ada tanpa ada permulaan, yang mana alam semesta diikuti alam semesta lainnya dan lainnya lagi, dan terus menerus demikian.

Allah berfirman, "Allah Pencipta setiap sesuatu." (Q.S Az Zumar,39:62)

Alam semesta dan apa saja yang ada di dalamnya adalah makhluk atau ciptaan Allah Swt

Jenis alam semesta

 

Kitab karangan Saleh bin Fauzan berjudul "At Tauhid" halaman 70, Riyadh, Saudi Arabia

Saleh bin Fauzan dan orang Wahabi lainnya berkata: Tidak boleh bertawassul dengan kemuliaan kedudukan Nabi Muhammadsalla

Hadis yang berisi doa keluar dari rumah untuk menuju masjid "Ya Allah, aku memohon kepada Engkau  dengan hak mereka yang memohon kepada Engkau." Hadis riwayat Imam Ahmad dan Binu Majah

Orang Islam boleh berdoa dengan mengucap "Ya Allah, dengan kemuliaan kedudukan Junjungan kami Muhammad, sembuhkanlah sakit saya."

Tawassul dengan kemuliaan kedudukan Nabi Muhammadsalla

Kitab "At Tauhid" halaman 101, Riyadh, Saudi Arabia

Saleh bin Fauzan dan orang Wahabi lainnya berkata: mengistimewakan pertengahan bulan Sya’ban dengan mengerjakan solat dan puasa adalah haram

Rasulullahsallabersabda: "Ketika malam pertengahan bulan Sya’ban telah tiba, maka beribadahlah pada malamnya dan berpuasalah pada siangnya." Hadis riwayat Bin Majah

Boleh menjalankan puasa di pertengahan bulan Sya’ban dan melaksanakan solat sunnah pada malam pertengahan Sya’ban

Pertengahan bulan Sya’ban

Lihat kitab mereka "At Tauhid" karya Bin Fauzan halaman 115-116, Riyadh, Saudi Arabia

Golongan Wahabi mengharamkan perayaan Maulid Nabi maupun membagi-bagikan makanan dan sesuatu yang manis dalam rangka menyambut keharuman bulan Maulid, dan mereka menyatakan hal itu sebagai sikap meniru-niru orang Yahudi

Para ulama Islam membenarkan perayaan Maulid Nabi yang dilakukan kaum Muslimin dari ufuk timur hingga barat bumi (kecuali orang-orang Wahabi yang menolak merayakannya)

Boleh memperlihatkan kegembiraan dan kebahagiaan serta membagi-bagikan makanan maupun sesuatu yang manis dalam rangka menyambut bulan kelahiran Nabi Muhammadsalla 

Perayaan Maulid Nabi Muhammadsalla

 

Kitab karya Bin Fauzan "At Tauhid" halaman 115, Riyadh, Saudi Arabia. Lihat juga kitab mereka yang berjudul "At Tahdzir Minal Bid'a" halaman 5

 

Bin Fauzan, salah satu pemimpin Wahabi, berkata: orang-orang Islam yang bodoh dan para ulama sesat membuat perayaan dalam rangka menyambut bulan kelahiran Rasul. Bin baz menyatakan bahwa merayakan Maulid Nabi merupakan sikap meniru orang Yahudi

Kaum Muslimin dan para ulama ahli hadis, fikih dan tafsir telah bersepakat untuk merayakan Maulid Nabi

 

Dalam kitab "At Tanwir Fi  Maulidil Basyir An Nadzir" karya Bin Dahiyyah disebutkan bahwa para ulama Islam dan kaum Muslimin telah merayakan Maulid Nabi sejak 900 tahun yang lalu.

Merayakan Hari Kelahiran Nabi Muhammadsalla

Kitab berjudul "At Tauhid"  karya Bin Fauzan, halaman 120, Riyadh, dan kitab "Bahtsu Usbu'" karya Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab

Golongan Wahabi mengharamkan perayaan peristiwa-peristiwa tersebut, disisi lain mereka justru merayakan hari kemunculan dakwah perintis Wahabi, Muhammad bin Abdul Wahab, selama seminggu

Merayakan peristiwa keislaman bersejarah sama sekali tidak melanggar syariat dan tidak ada dalil yang mengharamkannya, malahan termasuk sunnah

Tidak apa-apa merayakan peristiwa-peristiwa tersebut

Perayaan dalam rangka memperingati Isro’ Mi'roj, Hijrah Nabisalla dan peristiwa keislaman bersejarah lainnya

Kitab "As Suhubul Wabilah" karya Mufti Mekah, Muhammad bin Abdullah Al Hanbali, halaman 39, cetakan Dar Bin Hazm, Beirut, dan kitab "Aja'ibul Atsar" karya Al Jabrati (jilid 7 hlm 146)

Golongan Wahabi mengkafir-kafirkan kaum Muslimin yang mengingkari keyakinan batil mereka

Rasulullahsalla bersabda, "Bila seseorang mengkafir-kafirkan saudaranya sedangkan ia bukan orang kafir maka orang yang memulainya itulah yang kafir." Hadis riwayat Muslim

Tidak boleh mengkafir-kafirkan orang Islam tanpa sebab yang sesuai hukum syariat

 

Muslim (Orang Islam)

 

Kitab berjudul "Aqidatul Mukmin" karya Abu Bakar Al Jaza'iri halaman 144

Golongan Wahabi berkata: Tawasul dengan kedudukan para wali dan orang-orang saleh, membuat orang yang melakukannya keluar dari agama dan orang tersebut kelak akan tinggal selama-lamanya didalam neraka Jahanam

Tawassul ini sama sekali tidak bertentangan dengan Al Qur’an dan Hadis Rasulullahsalla. Imam Ahmad bin Hanbal telah mengesahkan tawassul

Orang Islam boleh berdoa sambil mengucap "Ya Allah, dengan kedudukan para  nabi-Mu dan wali-Mu, hilangkanlah kesusahanku."

 

Tawassul dengan kedudukan para wali dan orang-orang saleh

 

 

Golongan Wahabi tidak memiliki kesepakatan (ijma’) dengan semua ulama’.

 

 

Tersedia lebih dari 100 buku yang disusun para ulama kenamaan memperinci akidah Wahabi yang buruk dan fatwa Wahabi  yang buruk

Para ulama ahli hak (mereka yang mengikuti Rasulullah) memperingatkan orang-orang Islam agar berhati-hati terhadap akidah golongan Wahabi yang salah dan fatwa Wahabi yang batil

Golongan Wahabi

 

 

Golongan Wahabi tidak memiliki kesepakatan (ijma’) dengan semua ulama’. Orang-orang Wahabi mengamalkan sesuatu yang melawan ijma’ semua ulama’

Nama kitab karya syekh Misbah berjudul "Ad Dalil Al Kafi Fi Roddi Ala Wahabi" berisi segala pelanggaran Wahabi terhadap ijma’ para ulama dimulai dari ijma’ dizaman Sahabat Nabi Muhammad

Sebagai penolakan terhadap ajaran Wahabi, syekh Misbah bin Ahmad Syabaqalu Al Bairuti telah menyusun kitab yang menjelaskan penyimpangan mereka

 

Golongan Wahabi

Lihat kitab berjudul "Fatawa Muhimmah" halaman 149-150, cetakan Riyadh

Usaimin berkomentar:

Ziarah kubur bagi kaum perempuan adalah haram hukumnya, termasuk dosa besar, sekalipun ke makam Nabi Muhammadsalla

Sayyidah Aisyah Ra bertanya kepada Rasulullahsalla tentang bacaan yang diucapkan ketika ziarah kubur, lalu baginda menjawab: Ucapkanlah "Kesejahteraan atas para penghuni kediaman dari kalangan orang-orang Islam dan beriman" Hadis riwayat Muslim

Kaum perempuan boleh berziarah ke makam Nabi Muhammadsalla maupun kuburan orang-orang Islam

 

 

 

 

 

 

Kaum perempuan berziarah ke makam Nabisalla dan kuburan orang-orang Islam

Kitab mereka berjudul "Aqidah Ahli Iman Fi Khalqi Adam ala Shurotir Rohman" karya Mahmud At Tuwaijari hlm 40 dan 91, Darul Liwa', Riyadh. Kitab tersebut dipuji oleh Bin Baz, pemimpin Wahabi

Golongan Wahabi mengatakan bahwa Allah memiliki gambaran. Golongan Wahabi juga mengatakan bahwa Allah menciptakan manusia berdasarkan gambaran-Nya

Allah berfirman, "Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat." (Q.S As Syura,42:11)

Allah tidak menyerupai manusia maka Dia tidak mempunyai gambaran maupun bentuk

 

Allah Maha Suci dari memiliki gambaran

 

 

Kitab mereka berjudul "Fatawa Al Aqidah" karya Usaimin, hlm 72, dan kitab "Nazhraatun Wa Ta'qibatun 'Ala Ma Fi Kitabis Salafiyyah" karangan Bin Fauzan, hlm 23, Darul Wathan, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: Perkataan Allah berupa huruf dan suara. Golongan Wahabi juga mengatakan bahwa kalam Allah adalah hadis (baru, lawan kata Qodim-dahulu tanpa permulaan)

 

Seandainya kalam Allah terdiri dari huruf dan suara, maka pasti seperti perkataan makhluk yang berarti menyerupai perkataan manusia

Kalam Allah tidak berupa huruf maupun suara

 

Kalam (Perkataan) Allah

 

 

Kitab mereka berjudul "Fatawa Al Aqidah" karya Usaimin, halaman 85

Golongan Wahabi berkata: Allah berada dalam arah diatas Arsy dengan Zat-Nya

Rasulullahsalla bersabda: "Ya Allah, Engkau Maha Zahir maka tidak ada sesuatu pun diatas Engkau, dan Engkau Maha Tersembunyi maka tidak ada sesuatu pun dibawah Engkau." Hadis riwayat Muslim

Allah ada tanpa arah maupun tempat, tidak menempati Singgasana (Arsy) maupun langit

Allah Maha Suci dari arah

Kitab mereka berjudul "Fatawa Al Aqidah" karangan Usaimin, halaman 742

Golongan Wahabi berkata: Allah bergerak, yang berarti mereka mengklaim Dia berpindah dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas

Ulama Ahli Hak telah menyepakati bahwa bergerak merupakan sifat makhluk bukan sifat Sang Pencipta

Allah Maha Suci dari pergerakan, tidak disifatkan dengan gerakan dan perpindahan

Allah Maha Suci dari gerakan

 

Lihat kitab karangan Bin Baz berjudul "At Tahqiq Wal Idhoh Likatsirin Min Masa'ilil Hajj Wal Umrah Waz Ziarah" halaman 16

Golongan Wahabi mengharamkan tindakan memotong jenggot kapan saja sekalipun hanya sedikit, sebagaimana ditegaskan oleh Bin Baz, tokoh Wahabi

Bin Umar menggenggam jenggotnya tepat dibawah dagu lalu beliau memotong bagian yang tersisa dibawah tangannya. riwayat Abu Daud

Tidak apa-apa memotong sebagian janggut dibawah dagu maupun di kedua sisi samping dagu agar penampilan tidak nampak acak-acakan

Jenggot kaum lelaki

 

 

Majalah dakwah edisi tahun 1493 H atau 1995 M, halaman 28

Bin Baz, pemimpin Wahabi, mengatakan bahwa perempuan dilarang mengenakan celana panjang sekalipun di hadapan suaminya dan meskipun ukurannya longgar

Rasulullahsalla bersabda, "Semoga Allah merahmati kaum perempuan yang mengenakan celana panjang (sebagai dalaman pakaian luarnya)." Diriwayatkan Imam Baihaqi dan lainnya, dinyatakan Hasan oleh Hafiz Suyuthi

Tidak haram bagi kaum perempuan mengenakan celana panjang di hadapan suaminya

Memakai celana panjang bagi kaum perempuan

 

Lihat catatan kaki yang ditambahkan Bin Baz dalam kitab Fathul Bari karya Hafiz Bin Hajar (jilid 2 halaman 92) Darul Ma'rifah, Beirut

Bin Baz, pemimpin Wahabi, berkata: bersholawat setelah azan adalah bid'ah yang wajib untuk dicegah

Rasulullahsalla bersabda: "Barangsiapa ingat aku maka bersholawatlah kepadaku." Diriwayatkan Hafiz Abu Ya'la dan yang lainnya

Tidak apa-apa bersholawat kepada Nabi Muhammadsalla dengan suara keras setelah azan

Bersholawat kepada Nabisalla setelah azan

 

Hal tersebut dikatakan oleh orang-orang Wahabi di Masjid Jami’ Diqqoq di Damsyik (Syria). Keterangan ini telah disebutkan dalam kitab berjudul "Isoobah"  halaman 8 karya Muhammad Juwaijati, seorang imam di Masjid jami’ Raudah, Damsyik

Sebagian orang Wahabi mengatakan bahwa membaca sholawat Nabi dengan suara keras setelah azan sama seperti orang yang menikahi ibu kandungnya, yaitu haram dan termasuk dosa besar

Rasulullahsalla bersabda: "Barangsiapa bersholawat kepadaku sekali, Allah Yang Maha Mulia dan Maha Hebat mencatat sepuluh kebaikan untuknya." Hadis riwayat Ahmad

Diriwayatkan bahwa terdapat pahala dalam bersholawat kepada Nabisalla setelah azan

Bersholawat kepada Nabi Muhammad setelah azan

 

Lihat kitab karangan Bin Baz berjudul "At Tahqiq Wal Idhah Likatsirin Min Masa'ilil Hajj Wal Umrah" halaman 89

Bin Baz, pemimpin Wahabi, mengatakan bahwa hadis-hadis yang meriwayatkan tentang keutamaan ziarah ke makam Nabi Muhammad adalah palsu

Rasulullahsallabersabda, "Barangsiapa  menziarahi kuburku,  niscaya akan mendapatkan syafaatku." Hadis riwayat Daruqutni

Banyak hadis sahih yang menegaskan keutamaan berziarah ke makam Nabi Muhammad

Ziarah ke makam Nabi Muhammadsalla

 

Lihat catatan kaki yang ditambahkan Bin Baz dalam kitab Fathul Bari karya Hafiz Bin Hajar (jilid 1 halaman 320) Darul Ma'rifah, Beirut

 

 

 

 

 

Bin Baz, petinggi Wahabi, berkata:  Meletakkan pelepah kurma diatas kuburan adalah perbuatan yang tidak berdasarkan syariat

Suatu hari saat Nabisallamelintasi dua kuburan, baginda meminta agar diambilkan pelepah kurma, lalu baginda mematahkannya menjadi dua dan meletakkan tiap bagian diatas kuburan tersebut seraya bersabda "Semoga pelepah ini meringankan azab keduanya." Hadis Riwayat Bukhari

Boleh meletakkan pelepah kurma diatas kuburan orang Islam

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Meletakkan pelepah kurma diatas kuburan

Majalah "Al Buhutsul Islamiyah" terbitan Ri'asatul Buhutsul Ilmiyyah Wal Ifta', Riyadh, edisi 45 tahun 1416 H dan kitab mereka berjudul "Taujihat Islamiyyah" karya Muhammad Zainu halaman 81

Bin Baz, pemimpin Wahabi, berkata: Membaca Shadaqallahul 'Azhim setelah selesai membaca Qur’an adalah bid'ah yang sesat yaitu tidak diperbolehkan

Ucapan tersebut mengandung pujian kepada Allah. Allah berfirman "Katakanlah, 'Maha Benar Allah'" (Q.S Ali Imran,3:95) juga berfirman "Dan siapa yang lebih benar perkataannya daripada Allah?" (Q.S An Nisa,4:122)

Boleh mengucap Shadaqallahul 'Azhim sesudah selesai membaca Al Qur’an sebagaimana hal itu telah diketahui kaum muslimin di seluruh dunia

Ucapan Shadaqallahul 'Azhim

(Maha Benar Allah Yang Maha Agung)

Bin Baz menyebutkan dalam kitab karangannya berjudul "At Tahqiq Wal Idhah Likatsirin Min Masa'ilil Hajj Wal Umrah" halaman 88,90,98

Bin Baz, pemimpin Wahabi, berkata: Haram hukumnya menempuh perjalanan untuk berziarah ke makam Nabi Muhammad meskipun bagi orang yang melakukan haji yang jauh jaraknya dari Madinah Munawwaroh

Rasulullahsallabersabda: Barangsiapa datang untuk berziarah ke makamku, tidak ada tujuan lain selain berziarah kepadaku, maka aku layak untuk mensyafaatinya.Hadis riwayat Imam Tabrani

Bepergian ke makam Rasulullah boleh dilakukan

Menempuh perjalanan untuk berziarah ke makam Nabi Muhammadsalla

 

 

Surat yang ditulis Muhammad bin Abdul Wahab untuk para penduduk Riyadh, sebagaimana disebutkan dalam buku "Tarikh Najd" karya Husain bin Ghanim (jilid 2 halaman 137-138)

Muhammad bin Abdul Wahab berkata: semua guruku, tak satupun dari mereka yang mengetahui arti Laailaha illallah 

Ayahnya dan saudaranya yaitu Syekh Sulaiman serta para ulama di zamannya dan dizaman sesudahnya memperingatkan orang-orang agar menjauhi Muhammad bin Abdul Wahab. Keterangan ini telah disebutkan dalam kitab "As Suhub Al Wabilah ala Dhara’ihil Hanabilah"

Muhammad bin Abdul Wahab adalah orang yang menyimpang dari ajaran Al Qur’an dan Sunnah

 

 

 

 

 

 

 

 

Muhammad bin Abdul Wahab, pendiri aliran Wahabi

 

Lihat catatan kaki dalam kitab mereka berjudul "Fawakih Al Azab" halaman 52, cetakan Muassasah Ar Risalah, Beirut

Golongan Wahabi menyangkal semua orang Islam yang mensifatkan Allah dengan Al Qodim yang mana kaum muslimin mengambil dalilnya dari hadis Nabi dan golongan Wahabi menuduh kaum muslimin mengambilnya dari ajaran ahli filsafat

Rasulullahsalla bersabda, "Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Agung, dan dengan kemuliaan wajah-Nya dan Kekuasaan-Nya Yang Maha Dahulu (tidak berawal)." Hadis riwayat Abu Daud

Boleh menyandangkan lafal Qadim kepada Allah Swt dengan makna bahwa Allah Maha Dahulu keberadaan-Nya tanpa permulaan. Hal ini telah disepakati oleh seluruh umat Islam

 

Menyandangkan Lafal Qadim (Dahulu tanpa permulaan) kepada Allah

 

Syarah "Aqidah Thahawiyah" karya Bin Abul 'Izzi halaman 286 cetakan kesembilan  tahun 1988

Golongan Wahabi mensifatkan Allah dengan sifat-sifat manusia, seraya mengatakan bahwa Allah turun dari atas ke bawah

Allah berfirman, "Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S As Syura,42:11)

Allah Swt tidak disifatkan dengan turun dari atas ke bawah karena hal itu merupakan sifat para makhluk

Allah Maha Suci dari sifat turun secara fisik

Kitab berjudul "Fatawa Al Mar'ah" halaman 27 Darul Wathan, Riyadh

Bin Baz, pemimpin Wahabi, mengatakan bahwa wajib hukumnya mencegah kaum lelaki mengajari anak-anak perempuan dan mencegah para wanita mengajari anak-anak lelaki  di sekolah dasar

Para Sahabat perempuan di zaman Nabi telah mengajari sebagian kaum lelaki tentang ajaran Islam, dan sebagian ulama hadis dikalangan lelaki pernah belajar hadis dari ulama hadis perempuan, contohnya adalah Imam Tabrani dan Bin Asakir

Tidak apa-apa selama perempuan tersebut mengajarkan hal-hal yang bermanfaat bagi mereka

 

 

Para wanita mengajari anak-anak lelaki di sekolah tingkat Madrasah Ibtidaiyah

 

 

"Fatawa Al Mar'ah" halaman 58 Darul Wathan, Riyadh

Bin Baz, pemimpin Wahabi, berkata: Disunnahkan meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri setelah bangkit dari rukuk

Tidak ada dasar hukum yang sahih untuk meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri (seperti saat berdiri) setelah bangkit dari rukuk

Ketika i’tidal yaitu setelah bangkit dari rukuk, kedua tangan menjulur ke bawah jadi tangan kanan tidak diletakkan diatas tangan kiri

 

Letak kedua tangan setelah bangkit dari rukuk

"Fatawa Al Mar'ah" halaman 103, Darul Wathan, Riyadh

Pemimpin Wahabi berkata: janganlah menikahi lelaki yang meninggalkan shalat berjamaah

Meninggalkan shalat berjamaah tidak dianggap kafir akan tetapi tetap Muslim karena itu boleh menikah dengannya

Wanita muslimah boleh menikah dengan lelaki Muslim manapun

Pernikahan

 

"Fatawa Al Mar'ah" halaman 127, Darul Wathan, Riyadh

Usaimin, salah satu pemimpin Wahabi, berkata: Talak yang dijatuhkan di masa haid tidak sah dan tidak berlaku

 

Hal ini telah disepakati kaum muslimin berdasarkan dalil bahwa Bin Umar telah menceraikan istrinya yang sedang haid, lalu Bin Umar menanyakan hal tersebut kepada Nabisalla dan baginda menyatakan talak tersebut berlaku. Hadis riwayat Muslim

Jika seorang lelaki  mentalak istrinya yang sedang haid, maka terjadi perceraian antara mereka berdua

 

Menceraikan perempuan haid

 

 

 

"Fatawa Al Mar'ah" halaman 192, Darul Wathan, Riyadh

Bin Baz, pemimpin Wahabi, berkata: orang perempuan tidak boleh mengemudikan mobil

Tak satupun imam Mujtahid yang mengharamkannya, padahal para Mujtahid adalah orang-orang yang paling ahli dalam ilmu Hukum Islam tentang Halal Haram

Perempuan boleh mengemudikan mobil selama masih dalam batas-batas syariat

Perempuan mengemudikan mobil

 

"Fatawa Al Mar'ah" halaman 211, Darul Wathan, Riyadh

Bin Jibrin, salah satu pemimpin Wahabi, berkata: Suara orang perempuan adalah aurat bagi lelaki asing

Para Sahabat telah bertanya secara lisan kepada Siti Aisyah Ra tentang berbagai hukum dan hadis

Suara orang perempuan tidak termasuk aurat

 

 

Suara orang perempuan

 

Kitab karangan Bin Baz berjudul "Al Aqidah As Shahihah Wama Yudhadduha"  halaman 22, Darul Wathan, Riyadh

 

 

 

Bin Baz, tokoh Wahabi, berkata: Memohon pertolongan melalui para nabi adalah perbuatan syirik

Ketika terjadi paceklik di masa kekhalifahan Umar bin Khattab Ra, seorang lelaki datang ke makam Nabi Muhammadsalla lantas berucap "Ya Rasulullah, mintalah penyiraman untuk umat engkau." Mengetahui hal itu, Umar tidak menyangkal lelaki tersebut demikian pula Sahabat lainnya. riwayat Baihaqi

Memohon pertolongan melalui para nabi dan para wali bukan perbuatan syirik

 

 

 

Memohon pertolongan melalui para nabi

 

 

Disebutkan dalam catatan kaki yang ditambahkan Bin Baz dalam kitab "Aqidah Thahawiyah"  halaman 12 cetakan Riyadh

Bin Baz, pemimpin Wahabi, berkata: Allah memiliki batas yang tak diketahui siapapun kecuali Dia sendiri

Imam Abu Ja’far at Thahawi As Salafi berkata tentang Allah: "Dia Maha Suci dari segala batasan." Imam Zainul Abidin berkata "Engkaulah Yang mustahil memiliki batas atau menjadi terbatas" (Ithaf As Sadah jilid 4 hlm. 380)

Mustahil bagi Allah memiliki batas yakni ukuran dan kwantitas sebab batas merupakan sifat para makhluk, yang memiliki batas adalah makhluk karena membutuhkan pada yang membatasinya, karena memiliki batas dan sifat butuh maka bukan tuhan

Allah Maha Suci dari batas manapun

 

Sebagaimana disebutkan dalam kitab karangan Zainu berjudul "Taujihat Islamiyyah" halaman 123, yang diterbitkan oleh Kementerian Agama Islam, Riyadh

Zainu berkata: Diantara kemungkaran masjid adalah banyaknya jumlah menara yang dibangun

Sikap para ulama yang menganggap baik pembangunan menara-menara mesjid dari masa ke masa, menunjukkan ijma' mereka yang membolehkannya. Dan ini bisa terlihat langsung di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Boleh membangun menara-menara masjid karena membangun menara telah dimulai sejak masa permulaan Islam

xxMenara Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

استحسان العلماء لهذا عبر القرون فهذا دليل إجماعهم ولا زال إلى الآن يشاهد هذا في مسجد الحرمين

Kitab mereka berjudul "Taujihat Islamiyyah"  halaman 136, dicetak oleh Kementerian Agama Islam, Riyadh

Zainu mengatakan bahwa mengumumkan kematian seorang muslim di lembaran kertas termasuk bid'ah yang dilarang secara syara’ dan menyerupai tindakan orang-orang non Muslim

Para ulama menegaskan boleh melakukannya, contohnya adalah Imam Nawawi dalam kitab "Al Minhaj" yang mengatakan amalan tersebut bukan merupakan cara kaum kafir maupun cara di jaman Jahiliyah

Boleh mengumumkan kematian seseorang

 

 

Mengumumkan kematian seseorang secara lisan dan tulisan

 

 

Kitab mereka berjudul "Taujihat Islamiyyah" halaman 137, dicetak oleh Kementerian Agama Islam, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: Demikian itu haram hukumnya, pelakunya kelak akan diazab di akhirat

Seorang Sahabat yang mulia, Abdullah bin Umar membaca surah Al Baqarah dari awal sampai akhir setelah mayit dikuburkan. Riwayat Imam Baihaqi

Boleh membaca ayat-ayat Al Qur’an diatas kuburan mayit muslim

Membaca Al Qur’an untuk orang yang mati

 

Kitab mereka berjudul "Fatawa Muhimmah Li 'Umumil Ummah" halaman 50, Darul Ashimah, Riyadh

Golongan Wahabi mengharamkan perayaan malam Lailatul Qadar

Dalilnya adalah makna ayat berikut secara umum,

"Dan berbuatlah kebaikan agar kalian makmur" (Q.S Al Hajj,22:77) dan sebuah hadis "Barangsiapa memulai amalan yang baik dalam Islam maka ia mendapatkan pahalanya" Hadis riwayat Muslim

Boleh merayakan malam Lailatul Qodar

 

Perayaan Malam Lailatul Qodar

Kitab berjudul "Fatawa Muhimmah" halaman 110-111, Darul Ashimah, Riyadh

Bin Baz, pemimpin Wahabi, mengatakan bahwa haram hukumnya menggantungkan ayat-ayat Al Qur’an maupun doa-doa di dada

 

Salah satu Sahabat, Abdullah bin Umar telah menulis doa: "Aku berlindung dengan kesempurnaan kata-kata Allah dari kemurkaan-Nya, hukuman-Nya, kejahatan para penyembah-Nya, dan dari godaan setan-setan serta kehadiran mereka." di suatu lembaran lalu menggantungkannya di leher anak-anak beliau yang belum balig. riwayat Tirmidzi

Memakai jimat ayat-ayat Al Quran maupun doa-doa dari hadis Nabi di bagian tubuh bagian atas adalah boleh dilakukan

Memakai jimat dari Al Qur’an dan Hadis

 

Kitab mereka berjudul "Akhto' Sya'i‘ah" karya Muhammad Zainu halaman 67, Darul Shomi’i, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: mengucapkan kalimat-kalimat tersebut adalah perbuatan yang salah karena meniru orang-orang Yahudi

Tidak ada seorangpun ulama mujtahid yang mengharamkan untuk mengucapkannya, dan terbukti tak ada yang menyatakan hal itu sebagai bagian dari kebiasaan khusus orang Yahudi, banyak orang Arab yang saling menyapa dengan ucapan tersebut

Ucapan tersebut boleh digunakan

 

Ucapan

"Selamat pagi"  "Selamat sore"

 

 

 

 

Kitab mereka berjudul "Akhto' Sya'i‘ah" karya Muhammad Zainu halaman 68, Darul Shomi’i, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: Mengucap basmalah secara sempurna adalah salah dan bid'ah yang tercela

Tidak ada dalil dari Rasulullahsalla yang mengharamkannya

Orang Islam boleh mengucap "Bismillah ir Rohman ir Rohiim" ketika hendak makan

Mengucap "Bismillah ir Rohman ir Rohiim"

 

 

Kitab mereka berjudul "Akhto' Sya'i‘ah" karya Muhammad Zainu halaman 73, Darul Shomi’i, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: suatu kesalahan jika mengucap perkataan tersebut ketika Hari Raya maupun pada hari-hari lainnya

Ucapan tersebut menjadi doa kebaikan bagi sesama muslim

Boleh mengucapkan nya

 

Pada Hari Raya mengucap

"Kulla 'Aamin Wa Antum Bikhoir" (setiap tahun semoga kalian dalam kebaikan)

 

Kitab karangan Usaimin berjudul "Al Liqa' As Syahri" nomor 3 halaman 47, Darul Wathan, Riyadh

Usaimin, salah satu pemimpin Wahabi, berkata: Tidak boleh bagi kita untuk membuktikan bahwa Allah mempunyai lisan ataukah tidak karena kita tidak mengetahuinya

Allah berfirman, "Tidak ada sesuatupun yang seperti-Nya." (Q.S As Syura,42:11)

Imam Thahawi As Salafi berkata: Allah Swt Maha Suci dari segala batas dan batasan, pilar, anggota tubuh, dan peralatan

Allah Yang Maha Mulia dan Maha Hebat berbicara tanpa anggota tubuh yaitu tanpa lisan, mulut dan kedua bibir karena semuanya itu merupakan sifat-sifat manusia. Mustahil bagi Allah memiliki sifat seperti sifat-makhluk ciptaan-Nya

Allah berbicara tanpa lisan

 

Kitab karangan Usaimin berjudul "Al Liqa' As Syahri" nomor 11 halaman 32-33, Darul Wathan, Riyadh

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Usaimin berkata: Tidak boleh mendengarkan kasidah keislaman yang ada tabuhan rebananya

Suatu ketika Rasulullahsalla menyusuri kota Madinah, tiba-tiba baginda melewati para wanita yang menabuh rebana sambil bernyanyi dan mereka mengucapkan:

"Kami adalah tetangga dari bani Najjar, Alangkah bagusnya baginda Muhammad menjadi tetangga kami" Maka Nabisalla bersabda, "Allah mengetahui bahwa aku mencintai kalian" Hadis riwayat Bin Majah

Boleh menabuh rebana dalam  kasidah keislaman dan mendengarkannya

 

 

Tabuhan rebana dalam kasidah keislaman

Kitab berjudul "Al Qawa'id Al Mutsla" karya Usaimin halaman 45, Riyadh

Golongan Wahabi menyebut orang-orang Ahlu Sunnah sebagai kelompok Mu'attholah (kelompok yang menghampakan sifat-sifat Allah) karena mereka menafsirkan kata-kata yang samar

Nabi Muhammad pernah mendoakan Bin Abbas: "Ya Allah, ajarkanlah kepadanya Hikmah dan penafsiran Al Qur’an." Hadis riwayat Bin Majah. Menafsirkan kata-kata samar juga dilakukan oleh para Sahabat lainnya. Dalam kitab tafsir susunan Imam Tobari, syekhnya para ahli tafsir, isinya penuh dengan penafsiran para Sahabat

Dibolehkan untuk menafsirkan ayat-ayat maupun hadis yang samar (Mutasyabihat) selama tidak bertentangan dengan Al Qur’an dan sesuai dengan ilmu bahasa Arab

Menafsirkan kata-kata yang samar

Kitab karangan Usaimin berjudul "Al Qawa'id Al Mutsla" halaman 51, Riyadh

Usaimin berkata:  Hati anak turun Adam seluruhnya adalah di antara dua jari dari jari-jari Yang Maha Pengasih secara hakiki dan tidak berarti bersentuhan maupun berada didalamnya. Contohnya adalah awan yang ditundukkan di antara langit dan bumi, namun tidak pernah menyentuh langit maupun bumi. Mekah dan Madinah adalah kota yang saling berjauhan dan keduanya juga jauh dari bulan namun kalian bisa melihat bulan purnama diantara kedua kota tersebut.

Di akhir hadis tersebut, Rasulullahsallabersabda, "Dia membolak-balikkan hati sebagaimana yang Dia kehendaki." Rasulullahsalla juga bersabda: "Jika menghendaki, maka Dia membuat seseorang berada dijalan yang lurus dan jika Dia menghendaki, niscaya Dia membuatnya menyimpang."Rasulullahsalla berdoa: "Wahai Pembolak balik hati, teguhkanlah hati kami dalam agama-Mu." Hadis riwayat Ahmad

Suatu hadis yang berbunyi: Hati manusia adalah di antara dua jari dari jari-jari Allah Swt. Riwayat Tirmidzi

yang bermakna bahwa hati manusia adalah dibawah kehendak Allah Swt. Jika menghendaki niscaya Dia membimbing hati anak turun Adam dan jika menghendaki niscaya Dia tidak membimbing mereka.

 

Hati anak turun Adam (Hati manusia)

 

"Albani Fatawa" halaman 63 Darul Jil, Beirut

Sebagian orang-orang Wahabi berkata: Berziarah kepada sanak kerabat yang masih hidup ketika hari raya saja dan sepanjang tahun mereka tidak pernah berziarah maka merupakan bid’ah, demikian pula menziarahi orang mati, hukumnya adalah bid’ah sesat yang dilarang secara syariat

Rasulullahsalla berkata kepada Abu Hurairah, "Sebarkanlah salam, berilah makan, jalinlah tali silaturrahmi, dan beribadahlah di malam hari ketika orang-orang sedang tidur, niscaya engkau masuk Surga dengan sejahtera." Hadis riwayat Bin Hibban

Berziarah kepada sanak kerabat pada hari raya Idul Fitri dan Idul Adha termasuk bagian dari silaturrahmi dan  agar kebahagiaan masuk di hati orang Islam

Saat hari raya berziarah pada sanak kerabat yang masih hidup dan yang telah meninggal dunia

Catatan kaki yang ditambahkan Bin Baz dalam kitab mereka berjudul "Fathul Majid" halaman 216, Dar Ulin Nuha

Golongan Wahabi berkata: Bagi penduduk Mesir, tuhan mereka yang paling agung adalah Ahmad Badawi

Para ulama berkata: Setiap muslim boleh berziarah ke makam nabi atau wali untuk mendapatkan keberkatan

Penduduk Mesir menziarahi makam Imam Badawi (nama seorang wali dan ulama besar) bukan untuk menyembahnya tetapi niat kaum muslimin yang menziarahi makam beliau tersebut ialah memohon kepada Allah Swt agar memberikan keberkatan kepada mereka

Penduduk Mesir

 

Catatan kaki yang ditambahkan Bin Baz dalam kitab mereka berjudul "Fathul Majid" halaman 217, Dar Ulin Nuha

Golongan Wahabi berkata: Ditengah mereka lagi marak penyembahan berhala, pohon, batu dan kuburan

Para ulama berkata: Setiap muslim boleh berziarah ke makam nabi atau wali untuk mendapatkan keberkatan

Kaum muslimin di Hijaz dan Yaman hanya menyembah Allah Swt

Penduduk Hijaz dan Yaman

 

Kitab "Al Maut 'Izhatuhu Wa Ahkamuhu" karya Ali Abdul Hamid halaman 29, Al Maktabah Al Islamiyah, Yordan

Golongan Wahabi berkata: Tidak boleh mengucap ucapan yang mengesakan Allah karena hal itu melanggar syariat

Dalam syariat Islam, tidak ada larangan untuk mengucapkannya

Boleh melakukannya karena hal itu membuat orang-orang berzikir mengingat Allah dan menjauhkan mereka dari perbuatan gibah terhadap mayit muslim tersebut

Mengiringi jenazah sambil membaca tahlil

 

Kitab "Al Maut 'Izhatuhu Wa Ahkamuhu" karya Ali Abdul Hamid halaman 30, 43, Al Maktabah Al Islamiyah, Yordan

Golongan Wahabi berkata: Tidak dibolehkan membawa jenazah dengan menggunakan mobil jenazah dan mengantarnya ke kuburan sambil mengendarai mobil karena hal itu merupakan kebiasaan orang kafir

Hukum asal setiap sesuatu adalah mubah selama tidak ada dalil yang mengharamkannya dan terbukti bukan merupakan kebiasaan orang kafir saja. Yang sunnah adalah mengangkat jenazah dan membawanya sambil berjalan kaki

Boleh melakukannya dan tidak haram

Membawa jenazah diatas mobil

Kitab karangan Bin Fauzan "Al Wala' Wal Barra'" halaman 7, Al Wathan Lin Nasyr, Riyadh

Bin Fauzan berkata: Haram hukumnya meniru orang kafir seperti berbicara dengan bahasa mereka

Tidak ada dalil yang mengharamkannya

Berbicara dengan bahasa Inggris, Perancis atau bahasa lainnya hukumnya boleh

Berbicara dengan selain bahasa Arab

Buku "Fatawa Wa Taujihat Lil Mar'ah" halaman 4 cetakan Riyadh

Usaimin, seorang Wahabi, berkata: Haram hukumnya bagi perempuan naik mobil sendirian bersama sopir yang bukan mahramnya meski berada di tengah kota

Dalilnya adalah kaidah fikih "Hukum asal setiap sesuatu adalah boleh selama tidak ada dalil yang mengharamkannya."

Tidak diharamkan selama dalam batas-batas syariat Islam

Perempuan naik mobil

Buku "Fatawa Wa Taujihat Lil Mar'ah" halaman 4 cetakan Riyadh

Bin Jibrin, seorang Wahabi, berkata: Haram bagi perempuan mengenakannya karena memperlihatkan kepalanya, lehernya dan ukuran pundaknya

Tak seorang pun dari para imam mujtahid yang mengharamkan hal tersebut, dan siapa yang mengatakan hukumnya haram maka hendaklah ia membuktikannya

Tidak haram bagi kaum perempuan mengenakan pakaian luar yang menutupi hingga kedua bahunya

 

Pakaian luar wanita

 

Kitab "Al Faazh Wa Mafahim" karya Usaimin halaman 67, Darul Wathan, Riyadh

Golongan Wahabi berkata: menyebutkan jadwal imsak di kalender yaitu sepuluh menit atau lima belas menit sebelum solat subuh termasuk batil dan bid'ah

 

Tidak ada dalil dari Al Qur’an maupun hadis yang melarangnya

Selama kalender tersebut menyebutkan jadwal solat lima waktu maka boleh menyebutkan waktu imsak karena bisa mengingatkan orang-orang agar bersiap-siap menjelang masuknya waktu subuh

Menyebutkan jadwal imsak  pada bulan Ramadan di kalender 

Kitab mereka berjudul "Al Hadiyyah As Saniyyah" karya Abdullah bin Muhammad bin Abdul Wahab, halaman 47, cetakan Al Manar, Mesir

Golongan Wahabi berkata: Menggunakan tasbih merupakan bid'ah tercela. Tasbih tidak boleh digunakan dan dilarang untuk diperlihatkan

 

Suatu hari Nabi Muhammadsalla melewati seorang Sahabat perempuan yang sedang berzikir dengan menggunakan tasbih terbuat dari batu-batu kecil, dan baginda tidak menyangkalnya. Hadis riwayat Imam Tirmidzi, Tabrani dan Bin Hibban

Orang Islam boleh berzikir mengingat Allah dengan menggunakan tasbih

Tasbih (alat untuk berzikir)

 

 

 

 

Golongan Wahabi menyangka bahwa membaca qunut adalah bid’ah dan haram untuk dilakukan

Imam Syafi’i telah  membetulkan kesalah pahaman berkenaan dalil qunut seraya memberitahu bahwasanya Rasulullahsalla telah membaca doa qunut yang isinya khusus untuk menghadapi musuh yang membunuh para Sahabat, setelah satu bulan, baginda tetap membaca doa qunut yang lain isinya, tidak lagi untuk melawan musuh tersebut, karena itulah terdapat bermacam-macam riwayat mengenai doa qunut yang dibaca baginda. Amalan yang mustahab tentu lebih utama untuk dikerjakan daripada tidak mengerjakannya

Semua ulama Ahlu Sunnah termasuk Imam Syafi’i mengatakan bahwa membaca qunut adalah amalan yang Mustahab (dianjurkan), jadi tidak mengapa bila tidak mengerjakannya, namun lebih baik bila mengerjakannya

Membaca Qunut setiap hari

 

Golongan Wahabi mengatakan bahwa mengucap "Sayyidina" adalah bid’ah, dan mereka menyangkal untuk mengamalkan hadis sahih (ini berarti mereka tidak mau beradab terhadap Rasulullahsalla

Imam Syafi’i mengakui dan menerima hadis sahih serta mengajari semua umat  Islam agar mempunyai adab terhadap Nabi Muhammadsalla

Rasulullahsalla bersabda "Aku adalah junjungan anak turun Adam, dan aku tidak bangga."

Hadis riwayat Bukhari Muslim

Mengucap "Sayyidina" (Junjungan kami) sebagai tata krama ketika menyebut nama Nabi Muhammadsalla   

 

 

RINGKASAN

CONTOH KEFANATIKAN WAHABI YANG MENGHUKUMI BID’AH PADA BEBERAPA KEJADIAN BARU DALAM PERIBADATAN

 

Menyikapi munculnya beberapa kejadian baru dalam peribadatan yang berkaitan dengan berbagai bentuk ibadah seperti shalat, doa, zikir, sedekah, bakti kepada kedua orang tua, membaca Al Qur’an dan menghafalnya, mengajak orang-orang kepada Allah Swt, meneladani para ulama dan bersimpati terhadap orang-orang Islam, tokoh-tokoh Wahabi memang terkenal bertentangan dengan kesepakatan para ulama dalam memberikan fatwa, dan untuk mendukung fatwa cacat mereka, orang-orang Wahabi membiayai penyebaran fatwa yang terbukti cacat hukum tersebut.

 

Meskipun demikian, dalam diri tokoh-tokoh Wahabi sendiri, terdapat pertentangan satu sama lain dalam memberikan fatwa mengenai berbagai kejadian baru dalam peribadatan, sebagian dari mereka menyatakannya sebagai bid’ah, sedang sebagian lainnya justru menyatakan hukumnya boleh dilakukan atau disyariatkan.

 

Barangkali dampak yang paling membahayakan dari perselisihan mereka ialah para pelajar yang minim ilmu menjadi sangat fanatik dan keras kepala serta membuat masalah dalam sosial kemasyarakatan karena terpengaruh dengan fatwa bid’ah tokoh pujaan mereka. Kini mereka akan menyadari bahwa semua tokoh pujaan mereka ternyata melakukan perbuatan bid’ah. Mereka akan sampai pada kesimpulan bahwa tidak ada tokoh Wahabi yang tak berstatus bid’ah dalam pendapat mereka.

 

Muhammad bin Usaimin dan Albani serta Saleh Al Fauzan telah berfatwa bahwasanya berkumpul dalam rangka berbelasungkawa dan ta'ziyah ketika terjadi kematian adalah perbuatan bid’ah, maka siapa saja yang berpegang pada pendapat mereka pasti akan menganggap Bin Baz dan Abdullah bin Jibrin telah melakukan bid'ah karena keduanya membolehkan hal tersebut dilakukan.

 

          Bin Usaimin menyatakan bahwa mengadakan tahlilan untuk orang tua pada hari-hari tertentu setelah kematian mereka adalah perbuatan bid’ah, maka siapa yang mengambil pendapatnya pasti akan menganggap Bin Baz, Bin Jibrin dan Saleh Al Fauzan telah melakukan bid’ah sebab mereka menyatakan hal itu boleh dilakukan karena telah disyariatkan.

 

Bin Baz dan Muhammad bin Usaimin serta Saleh Al Fauzan telah menyatakan bahwa mengistimewakan hari Jumat untuk berziarah kubur adalah bid’ah, maka mau tidak mau orang yang menganut pada pendapat mereka hendaknya mengakui bahwa Bin Jibrin telah melakukan perbuatan bid'ah karena membolehkan untuk melakukannya.

 

Menggunakan tasbih sebagai alat bantu untuk berzikir, kata Albani dan Saleh Al Fauzan termasuk perbuatan bid’ah, maka siapa saja yang membenarkan pendapat mereka, sepatutnya menganggap Bin Baz, Bin Usaiman, Bin Jibrin dan Saleh Al Fauzan telah melakukan perbuatan bid'ah karena mereka membolehkannya.

 

          Bagi siapa yang berpegang pada pendapat Bakr Abu Zaid dan Albani tentang hukum membaca doa khatam Qur’an didalam shalat yang mereka katakan sebagai bid’ah, maka semestinya ia menyatakan Bin Baz, Bin Usaimin, Bin Jibrin dan Saleh Al Fauzan telah melakukan perbuatan bid'ah karena mereka membolehkannya

 

Barangsiapa mengacu pada pendapat Bakr Abu Zaid dan Abdurrazzak Afifi yang menghukumi sebagai bid'ah yang harus dijauhi perihal mengawali berbagai acara dengan membaca Al Qur’an, maka sudah seharusnya ia menyatakan bahwa Albani dan Saleh Al Fauzan telah melakukan perbuatan bid’ah karena mereka berdua membolehkannya.

 

Siapapun yang mengikuti pendapat syekh Albani tentang  meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri diatas bagian perut setelah bangkit dari rukuk adalah bid’ah, maka ia mesti menyatakan bahwa Bin Baz, Bin Usaimin dan Saleh Al Fauzan telah melakukan perbuatan bid'ah karena mereka membolehkannya.

         

Sikap diatas masih akan terus berlanjut jika menyikapi berbagai permasalahan yang diperselisihkan dengan sikap ekstrim dan keras. Lain halnya jika seluruh permasalahan disikapi dengan tata krama sebagaimana yang telah diterapkan para Sahabat Nabi Muhammad dan golongan tabi’in, bukan pendekatan tanpa adab seperti yang diterapkan orang-orang Wahabi.

 

Tabel dibawah ini mengupas beberapa perselisihan dikalangan para petinggi Wahabi dalam menghukumi berbagai kejadian baru dalam peribadatan

Kejadian Baru Dalam Peribadatan

Tokoh Wahabi Yang Menghukumi sebagai Bid’ah Yang Tak Berdasar Dan Harus Dijauhi

Tokoh Wahabi Yang Menghukumi Boleh Dilakukan Karena Berdasarkan Syariat Islam

Kumpul untuk berbelasungkawa ketika terjadi kematian

Bin Usaimin, Fauzan dan Albani

Bin Baz dan Bin Jibrin

Mengadakan tahlilan untuk orang tua pada hari-hari tertentu setelah kematian mereka

Bin Usaimin

 

Bin Baz, Bin Jibrin, dan Fauzan

 

 

Mengistimewakan hari Jumat untuk berziarah kubur

Bin Baz, Bin Usaimin, dan Fauzan

Bin Jibrin

Menggunakan tasbih untuk berzikir

Fauzan dan Albani

Bin Baz, Bin Usaimin, dan Bin Jibrin

Mengulangi umrah di bulan Ramadan

Bin Usaimin

Bin Baz, Fauzan dan Komite pemberi fatwa di Riyadh

Membaca doa khatam Qur’an dalam shalat

Albani, Bakr Abu Zaid dan Bin Usaimin

Bin Baz, Bin Jibrin, Fauzan dan Bin Usaimin

Mengawali berbagai acara dengan bacaan Al Qur’an

Bakr Abu Zaid, Afifi, dan Bin Usaimin

Fauzan dan Albani

Tubuh bergerak-gerak saat membaca Al Qur’an

Bakr Abu Zaid, dan Komite pemberi fatwa di Riyadh

Bin Usaimin

Membaca Al Qur’an sambil melihat Mushaf ketika shalat

Albani

Bin Baz, Bin Usaimin, Bin Jibrin dan Fauzan

Acara hafalan Al Qur’an

Albani dan Komite pemberi fatwa di Riyadh

Bin Usaimin dan Fauzan

Mencium Al Qur’an, Mushaf yang mulia

Bin Usaimin, Albani dan Komite pemberi fatwa di Riyadh

Bin Baz dan Fauzan

Membangun mihrab di masjid

Albani

Ibn Baz, Ibn Usaimin, Fauzan dan Komite pemberi fatwa di Riyadh

Menulis khat di dinding-dinding masjid

Albani

Ibn Usaimin, Fauzan, Afifi dan Komite pemberi fatwa di Riyadh

Imam berhenti sejenak setelah membaca Al Fatihah

Albani dan Fauzan

Bin Baz, Bin Usaimin, Fauzan dan Komite pemberi fatwa di Riyadh

Meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri diatas bagian perut setelah bangkit dari rukuk

Albani

Bin Baz, Bin Usaimin dan Fauzan

Memperbanyak ibadah di sepuluh hari terakhir bulan Ramadan

?

Bin Usaimin dan Bin Jibrin

Menambahkan sebelas rakaat ketika beribadah di bulan Ramadan

Albani

Bin Baz, Bin Usaimin, Bin Jibrin dan Fauzan

Beristirahat sesudah beberapa rakaat shalat Tarawih sebelum melanjutkan kembali

Albani

?

Memanjangkan janggut yang melebihi ukuran kepalan tangan

Albani

Bin Baz, Bin Usaimin, Bin Jibrin dan Fauzan

Majelis pertemuan untuk memuliakan para ulama

?

?

Ucapan selamat menyambut tahun baru Hijriyah

Fauzan

Bin Baz, Bin Usaimin dan Bin Jibrin

Memilih hari-hari tertentu untuk mengadakan suatu perayaan tertentu

Fauzan

Bin Usaimin